0
66
0
Nama Tarian Daerah Tradisional Di Indonesia
2 months 'ago'

1. Tari Seudati (Aceh )

Tari Seudati

Tarian Seudati merupakan tarian yang berasal dari Daerah Istimewa Aceh, tarian ini pada awalnya adalah tarian yang ada di negara-negara Arab dengan latar belakang Islam. Tarian ini sangat populer dan dicintai oleh orang-orang di daerah asalnya. Kombinasi tarian yang memiliki gerakan dinamis dan dipadukan dengan keseimbangan dengan atmosfer yang kental dengan nuansa religius.
2. Tari Saman (Aceh )

Tari Saman

Tarian saman merupakan contoh tarian milik Negara Indonesia yang telah menarik perhatian masyarakat dunia. Tarian ini juga kental dengan puisi-puisi religius, tarian-tarian yang memiliki koreografi dalam posisi duduk bersamaan dengan gerakan tangan semua penari yang selaras membuat tarian ini memiliki visualisasi yang nyaman untuk dilihat. Tarian ini juga diiringi dengan puisi yang diisi dengan pesan-pesan agama seperti ajaran kebajikan, dan tarian lainnya, makna tarian saman juga sangat baik untuk masyarakat.

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Seni Teater : Pengertian, Sejarah, Contoh, Gambar, Ciri, Jenis, Fungsi, Unsur
3. Tari Legong (Bali)

Tari Legong

Tarian logong merupakan seni tari yang berasal dari daerah Bali, tarian ini adalah tarian yang memiliki latar belakang kisah kisah cinta raja dali lasem, taria ini dipentaskan secara dinamis sehingga dapat memikat hati para penonton.
4. Tari Kecak (Bali)

Tari Kecak

Tarian kecak adalah tarian yang sangat terkenal dari Pulau Dewata Bali, tarian ini bercerita tentang tokoh-tokoh pewayangan bala tentara monyet dan Hanoman yang berasal dari kitab Ramayana, di mana pertunjukan diadakan saat matahari terbenam sehingga memiliki perasaan yang sangat eksotis ditambah dengan alam. . keindahan pulau Bali. Tari kecak adalah salah satu budaya Indonesia yang mendunia.
5. Tari Pendet (Bali)

Tari Pendet

Tarian pendet, tarian tradisional dari Bali, pada awalnya merupakan pemujaan di pura, tempat pemujaan bagi umat Hindu di Bali, Indonesia. Tarian ini melambangkan sambutan dari turunnya para dewa ke dunia. Lambat laun, seiring waktu, seniman Bali mengubah Pendet menjadi “salam selamat datang”, meskipun mereka masih mengandung unsur-unsur suci agama. Pencipta / koreografer bentuk tarian modern ini adalah I Wayan Rindi. Tarian pendet pernah menjadi kekayaan budaya Indonesia yang diklaim oleh negara tetangga yaitu Malaysia.

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Seni Lukis : Pengertian, Teknik, Unsur, Aliran Serta 20 Contohnya
6. Tari Adun (Bengkulu)

Tari Adun

Tarian Andun adalah salah satu tarian tradisional dari daerah Bengkulu. Tarian Andun biasanya dilakukan selama pernikahan, pertempuran, atau acara tradisional lainnya. Tarian ini biasanya dilakukan di pesta pernikahan, yaitu saat menyambut pengantin wanita. Namun, pada masa muda tarian ini masih sangat umum karena pada acara pernikahan pertunjukan musik biasanya lebih diinginkan daripada mempertahankan kebiasaan mereka sendiri. Itulah sebabnya tarian tradisional yang satu ini punah di kalangan anak muda.

Tarian ini diiringi oleh alat musik tradisional, yaitu kolintang dan redap. Tidak sembarang orang bisa menari tarian ini, ada kriteria tertentu yang digunakan. Misalnya, dalam acara-acara tradisional, ketika menari berpasangan, penari yang dipilih harus lajang dan perempuan atau belum menikah dan tidak terkait dengan darah atau kerabat. Jika ada orang yang menyembunyikan status kekerabatannya, akan ada hukum adat yang berbicara.
7. Tari Bidadari Teminang Anak (Bengkulu)

Tari Bidadari Teminang Anak

Tarian Bidadari Teminang Anak adalah salah satu tarian tradisional klasik yang berasal dari Rejang Lebong, Bengkulu. Tarian ini sering dipertunjukkan di berbagai kegiatan / acara di Bengkulu, misalnya saat menyambut tamu agung, tamu negara, upacara pernikahan dan acara lainnya.

Tarian Bidadari Teminang Anak dari Bengkulu menggambarkan seorang malaikat yang turun dari surga ke bumi untuk mengangkat seorang anak. Memiliki makna, antara lain, berkah yang datang dari surga pada manusia di bumi.

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : “Seni Patung” Pengertian & ( Jenis – Fungsi – Bentuk – Teknik )
8. Tari Topeng Betawi (DKI Jakarta)

Tari Topeng Betawi

Tari Topeng Betawi marupakan tarian tradisional masyarakat Betawi di Jakarta yang menggunakan topeng sebagai ciri khasnya. Tarian ini merupakan kombinasi antara tarian, musik dan nyanyian. Seperti pertunjukan teater atau opera, penari menari dengan suara musik dan nyanyian. Tarian Topeng Betawi lebih bersifat teatrikal dan komunikatif melalui gerakan.

Tari Topeng Betawi pada awalnya dilakukan oleh seniman. Mereka biasanya diundang sebagai penghibur dalam acara-acara seperti pernikahan, sunat, dan lainnya. Menurut kepercayaan orang Betawi, tarian ini dapat menjauhkan diri dari bencana. Namun seiring dengan perkembangan zaman, kepercayaan mulai memudar dan menjadikan tarian ini hanya hiburan di acara tersebut. Tetapi meskipun kepercayaannya mulai menghilang, tarian ini diadakan untuk memeriahkan pesta atau acara tradisional.
9. Tari Yopong (DKI Jakarta)

Tari Yopong

Tarian Yapong adalah bentuk tarian dari Jakarta yang diciptakan untuk pertunjukan. Tarian ini bukan jenis tarian sosial seperti kebanyakan tarian daerah, seperti tarian Jaipong dari Jawa Barat. Namun dalam perkembangannya, tarian ini sering digunakan sebagai tarian sosial untuk mengisi suatu acara sesuai permintaan karena tarian tersebut penuh dengan variasi di dalamnya.

Tarian ini adalah tarian yang senang dengan gerakan dinamis dan eksotis. Dalam gerakan tarian Yapong, suasana gembira diungkapkan karena menyambut kedatangan Pangeran Jayakarta. Adegan itu disebut Yapong dan tidak mengandung makna apa pun. Istilah ini muncul dari sebuah lagu yang mengatakan ya, ya, ya, ya, dinyanyikan oleh penyanyi yang menyertainya dan suara musik yang terdengar pong, pong, pong, sehingga “ya-pong” lahir, yang semakin berkembang menjadi Yapong.

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : 7 Pengertian Seni Musik Menurut Para Ahli Terlengkap
10. Tari Sekapur Sirih (Jambi)

Tari Sekapur Sirih

Tari Sekapur Sirih adalah tarian selamat datang untuk tamu besar di Jambi, Kepulauan Riau, dan Provinsi Riau. Tarian ini juga terkenal di Malaysia sebagai tarian wajib untuk tamu besar. Keagungan dalam gerakan lembut dan halus berpadu dengan iringan musik dan puisi yang ditujukan untuk para tamu.

Menyambut dengan wajah putih jernih menunjukkan keramahan untuk para tamu terhormat. Tarian ini menggambarkan perasaan hati yang putih dalam menyambut tamu. Umumnya ditarikan oleh 9 penari wanita, dan 3 penari pria, 1 orang bertugas membawa payung dan 2 penjaga.

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Pengertian Drama Menurut Para Ahli, Bentuk, Unsur, Ciri Dan Contohnya
11. Tarian Selampit Delapan (Jambi)

Tarian Selampit Delapan

Tarian Selampit Delapan adalah tarian tradisional yang berasal dari Provinsi Jambi. Tarian ini pertama kali diperkenalkan oleh M. Ceylon, seorang koregrafer senior yang lahir di Padang Sidempuan (1940) yang bertanggung jawab atas Dinas Kebudayaan Provinsi Jambi pada tahun 1970-an. Tinggal di Kota Jambi.

Lebih banyak kegiatan di bidang budaya membuatnya berhasil menangkap pesan-pesan kearifan masyarakat yang kemudian diolah menjadi sebuah karya seni yang disebut Tari Selampit Delapan dan dimainkan oleh delapan penari. Dalam perkembangannya, tarian itu kemudian ditentukan menjadi salah satu tarian khas Provinsi Jambi.
12. Tari Topeng Kuncaran (Jawa Barat)



Tari Topeng Kuncaran

Tari Topeng Kuncaran merupakan salah satu tarian yang menceritakan balas dendam seorang raja karena cintanya ditolak. Tarian topeng ini juga merupakan salah satu jenis tarian topeng yang berbeda dari tarian topeng dari daerah Jakarta.
13. Tari Merak (Jawa Barat)

Tari Merak

Tarian merak adalah salah satu dari berbagai tarian kreatif baru yang mengekspresikan kehidupan binatang, yaitu burung merak. Prosedur dan gerakan diambil dari kehidupan burung merak yang diambil di atas panggung oleh Seniman Sunda Raden Tjetje Somantri.

Merak adalah binatang seukuran ayam, bulunya halus dan kepalanya memiliki mahkota. Kehidupan seekor merak yang selalu mengembangkan bulu ekor untuk menarik seekor merak betina menginspirasi R. Tjetje Somantri untuk membuat tarian Merak ini.
14. Tari Serimpi (Jawa Tengah)

Tari Serimpi

Srimpi merupakan presentasi tarian Jawa klasik dari tradisi istana Kesultanan Mataram dan terus dipertahankan dan dikembangkan hingga sekarang oleh empat istana pewaris di Jawa Tengah (Surakarta) dan Yogyakarta.

Penyajian tarian panggung ditandai oleh empat penari yang melakukan gerakan anggun yang menggambarkan kerendahan hati, kehalusan, dan kelembutan yang ditunjukkan dari gerakan lambat dan anggun diiringi oleh musik gamelan. Srimpi dianggap memiliki posisi sosial yang mirip dengan tarian Pakarena dari Makassar, yang dapat dilihat dari kelembutan gerakan penari dan sebagai tarian istana.
15. Tari Bambangan Cakil (Jawa Tengah)

Tari Bambangan Cakil

Tari Bambangan Cakil adalah tarian klasik di Jawa, terutama di Jawa Tengah. Tarian ini sebenarnya diadopsi dari salah satu adegan dalam pertunjukan Wayang Kulit, adegan Perang Bunga. Tarian ini menceritakan tentang perang antara ksatria dan raksasa.

Ksatria merupakan karakter yang halus dan lembut, sementara raksasa menggambarkan karakter yang kasar dan kasar. Dalam pertunjukan wayang kulit, adegan perang bunga ini biasanya terjadi di tengah atau di Pathet Sanga. Perang antara para ksatria (Bambangan) melawan raksasa sangat atraktif, dalam adegan ini juga bisa dijadikan tempat penilaian bagi seorang dalang dalam menggerakkan wayang.
16. Tari Remo (Jawa Timur)

Tari Remo

Tarian remo merupakan tarian untuk menyambut tamu di Jember, yang ditampilkan oleh satu atau lebih. Tarian ini berasal dari Provinsi Jawa Timur.

Tarian remo berasal dari Kabupaten Jombang, Jawa Timur. Tarian ini berasal dari kecamatan Diwek. Di desa Ceweng, tarian ini diciptakan oleh orang-orang yang bekerja sebagai penari jalanan saat itu, memang ada banyak profesi di Jombang, sekarang tarian ini akhirnya menjadi tarian yang digunakan sebagai pengantar tarian ludruk. Namun, pada awal tarian itu sering menari secara terpisah sebagai ucapan selamat datang untuk tamu daerah, menari dalam upacara kenegaraan, serta di festival seni daerah.
17. Tari Reog (Ponorogo, Jawa Timur)



Tari Reog

Reog merupakan salah satu seni budaya yang berasal dari barat laut Jawa Timur dan Ponorogo yang dianggap sebagai kota asli Reog. Gerbang kota Ponorogo dihiasi oleh tokoh-tokoh warok dan gemblak, dua tokoh yang berpartisipasi dalam pertunjukan reog. Reog adalah salah satu budaya daerah di Indonesia yang masih sangat kental dengan hal-hal mistis dan mistisisme yang kuat.

Reog modern biasanya dilakukan dalam beberapa acara seperti pernikahan, sunat dan hari libur nasional. Seni Reog Ponorogo terdiri dari serangkaian 2 sampai 3 tarian pembuka. Tarian pertama biasanya dilakukan oleh 6-8 pria gagah berani dengan pakaian serba hitam, dengan wajah merah dipoles. Penari ini menggambarkan sosok singa pemberani. Selanjutnya adalah tarian yang dilakukan oleh 6-8 gadis menunggang kuda.
18. Tari Monong (Kalimantan Barat)

Tari Monong

Tari Monong merupakan tarian tradisional suku Dayak di Kalimantan barat. Tari Monong juga sering di sebut sebagai tari manang. Tarian ini merupakan tarian penyembuhan atau tarian penolak penyakit yang di lakukan saat warganya terkena penyakit.

Tarian Monong awalnya merupakan tarian penyembuhan yang di lakukan oleh para dukun suku Dayak dengan membacakan mantra sambil menari. Dalam tarian ini juga di ikuti oleh anggota keluarga dari yang sakit dan di pimpin oleh seorang dukun. Tarian Monong merupakan ritual yang di lakukan untuk memohon penyembuhan kepada Tuhan agar warga yang sakit di berikan kesembuhan. Namun seiring dengan perkembangan jaman, tarian ini tidak hanya di gunakan sebagai tarian penyembuhan saja, namun juga sebagai sarana hiburan sebagai pelestarian kesenian tradisional suku Dayak.
19. Tari Zapin Tembung (Kalimantan Barat)

Tari Zapin Tembung

Zapin berasal dari bahasa Arab, yaitu “Zafn” yang berarti gerakan kaki cepat setelah pukulan. Diperkirakan berasal dari Yaman, Zapin adalah harta keluarga tari Melayu yang memiliki pengaruh Arab. Tarian tradisional ini mendidik dan menghibur dan digunakan sebagai media dakwah Islam melalui puisi lagu-lagu zapin yang dinyanyikan.

Musik yang menyertainya terdiri dari dua instrumen utama, yaitu instrumen string dan tiga instrumen perkusi gendang kecil yang disebut marwa. Sebelum tahun 1960, zapin hanya ditarikan oleh penari pria tetapi sekarang digunakan untuk tarian oleh penari wanita dan bahkan penari campuran dengan pria dan wanita.
20. Tari Baksa Kumbang (Kalimantan Selatan)

Tari Baksa Kumbang

Tari Baksa Kembang merupakan tarian klasik yang pernah muncul dan berkembang di istana Banjar. di istana di Banjar, tarian Paksaan Bunga dipentaskan oleh Puti-Putri Istana. Seiring waktu, tarian mulai menyebar ke seluruh pelosok Banjar Keraton dan ada Galuh dari Istana Banjar.

Tarian ini ditampilkan dengan tujuan untuk menghibur keluarga kerajaan dan menghadirkan kedatangan tamu-tamu hebat dari negara-negara tetangga. Pada saat ini fungsi tariannya tidak jauh berbeda, yaitu untuk menyambut tamu pra-nasional atau mengunjungi penduduk. pesta keluarga, seperti pernikahan, sunat dan sebagainya.
21. Tari Radap Rahayu (Kalimantan Selatan)

Tari Radap Rahayu

Tari Radap Rahayu merupakan seni klasik dari Banjarmasin, Kalimantan Selatan. Tarian ini adalah salah satu tarian untuk menyambut tamu sebagai tanda penghormatan. Nama Tari Radap Rahayu diambil dari kata radap atau beradap – adap yang artinya bersama atau berkelompok. Sedangkan rahayu berarti kebahagiaan atau kemakmuran.

Tarian ini awalnya adalah salah satu tarian ritual untuk komunitas Banjarmasin. Tarian ini adalah tarian penolak untuk meminta keselamatan dari semua bahaya. Tarian Radap Rahayu pada awalnya hanya ditampilkan dalam acara-acara tradisional seperti pernikahan, kehamilan, kelahiran dan juga acara kematian. Namun seiring dengan perkembangan tarian ini tidak hanya untuk acara ritual, tetapi juga sebagai hiburan komunitas.
22. Tari Tambun dan Bungai (Kalimantan Tengah)

Tari Tambun dan Bungai

Tari Tambun dan Bungai adalah salah satu tarian tradisional yang berasal dari daerah Palangkaraya, Kalimantan Tengah. Tarian ini menceritakan kisah kepahlawanan Tambun dan Bungai dalam mengusir musuh yang akan mengambil panen dari rakyat.

Tambun dan Bungai adalah saudara laki-laki dari saudara laki-laki ayah mereka. Keduanya memiliki karakter dan sifat yang sama. Mereka juga memiliki orang-orang yang cerdas, ramah, lembut, suka menolong, sedikit menerima memberi, bijaksana, ringan tangan, dan juga tidak menyerah untuk membela kebenaran.
23. Tarian Balean Dadas (Kalimantan Tengah)

Tarian Balean Dadas

Tarian Balean Dadas merupakan tarian tradisional yang berasal dari komunitas Dayak dengan budaya suku Dayak yang fenomenal, Kalimantan Tengah. Apa yang biasanya ditunjukkan adalah meminta kesembuhan dari Sang Pencipta (surga Ranying Hatala) bagi mereka yang menderita kesakitan.

Tarian ini dimainkan oleh dukun perempuan. Tarian ini adalah tarian pelengkap selama ritual penyembuhan, tetapi saat ini dilestarikan sebagai budaya Indonesia. Banyak anak muda mempelajari tarian ini untuk mempertahankan keberadaan budaya karena ada banyak cabang tarian yang indah.
24. Tarian Gong (Kalimantan Tengah)

Tarian Gong

Tarian Gong atau bisa disebut Tarian Kancet Ledo merupakan tarian Dayak Kalimantan Timur, tepatnya dari suku Dayak Kenyah. Tarian ini ditarikan oleh seorang gadis dengan gong yang digunakan sebagai iringan musik. Tarian ini biasanya dipertunjukkan pada upacara penyambutan tamu agung atau upacara penyambutan untuk kelahiran bayi.

Gerakan dalam Tari Gong mengekspresikan kelembutan seorang wanita. Tarian ini mengekspresikan keindahan, kecerdasan, dan gerakan tarian yang lembut. Sesuai namanya tarian, tarian Gong ditarikan kepada Gong, diiringi oleh alat musik Sampe.
25. Tari Perang (Kalimantan Tengah)

Tari Perang

Tarian perang merupakan tarian yang dilakukan oleh seseorang, dua orang, atau sekelompok orang dengan maksud menggambarkan semangat dan cara bertarung menggunakan tangan kosong atau senjata tradisional.

Tarian perang biasanya tidak dipersembahkan setiap saat, tetapi pada waktu-waktu tertentu seperti menyambut tamu-tamu penting, upacara ini memperingati perjuangan para leluhur, atau sebelum dan sesudah Suku Perang itu sendiri.
26. Tari Jangget (Lampung)

Tari Jangget

Tarian Cangget adalah salah satu tarian tradisional yang dimiliki oleh masyarakat Lampung dengan budaya pepadun. Pada tahun 1942 sebelum kedatangan Jepang ke Indonesia, Tari Cangget dilakukan untuk acara-acara gawi tradisional, seperti saat panen, upacara untuk membangun rumah atau untuk membawa orang-orang yang pergi ke haji. Namun sekarang Tari Cangget sering digunakan untuk mengiringi upacara pernikahan di mana ada juga pemberian gelar adat atau rumah kos.

Upacara mengendarai Pepadun memiliki makna dan filosofi yang mulia. Di mana seseorang yang telah diberi gelar diharapkan mampu dan mampu menjalankan kewajibannya dan menjadi panutan di lingkungannya.
27. Tari Malinting (Lampung)

Tari Malinting

Tarian melinting merupakan tarian tradisional yang berasal dari daerah Lampung. Tarian ini adalah tarian klasik yang diwarisi dari Kerajaan Melinting di Lampung Timur. Tarian melinting digolongkan sebagai tarian tertua yang pernah ada, karena diperkirakan tarian ini sudah ada sejak masuknya Islam di Indonesia, terutama di wilayah Lampung itu sendiri.

Tarian ini biasanya dibawakan oleh penari pria dan penari wanita. Dan itu sering ditampilkan dalam berbagai acara baik acara tradisional maupun acara budaya yang diadakan di sana.
28. Tari Lenso (Maluku)

Tari Lenso

Tarian Lenso merupakan salah satu tarian anak muda dari daerah Maluku dan Minahasa di Sulawesi Utara. Tarian ini biasanya ditampilkan sibuk ketika ada pesta. Pesta Pernikahan yang Baik, Panen Cengkeh, Tahun Baru dan kegiatan lainnya. Beberapa sumber mengatakan bahwa tarian lenso berasal dari tanah Maluku. Sementara sumber lain menyebut tarian ini berasal dari Minahasa.

Tarian ini juga merupakan tempat untuk menemukan jodoh bagi mereka yang masih lajang, di mana ketika lenso atau syal diterima adalah tanda cinta diterima. Lenso berarti Saputangan. Istilah Lenso hanya digunakan oleh orang-orang di Sulawesi Utara dan daerah lain di Indonesia Timur.
29. Tari Cikalele (Maluku)

Tari Cikalele

Cakalele merupakan salah satu tarian perang tradisional Maluku yang pakai untuk menyambut tamu atau selama perayaan tradisional. Biasanya, tarian ini dibawakan oleh 30 pria dan wanita. Tarian ini dibawakan berpasangan dengan iringan musik gendang, seruling, bia (sejenis musik angin).

Penari pria biasanya memakai parang dan salawaku (perisai) sementara penari wanita menggunakan lenso (saputangan). Penari pria memakai kostum yang didominasi warna merah dan kuning, dan memakai tutup kepala aluminium yang disisipkan dengan bulu putih. Kostum celana merah untuk penari pria melambangkan kepahlawanan, keberanian, dan patriotisme Maluku.
30. Tari lalayon (Maluku Utara)

Tari lalayon

Tarian lalayon adalah jenis tarian sosial Maluku Utara yang berisi pesan-pesan romantis dan tentu saja cinta. Karena alasan ini, tarian ini juga ditampilkan berpasangan dengan gerakan yang indah. Lagu yang menyertainya adalah lagu Melayu yang merupakan elemen penting untuk menciptakan suasana romantis sehingga pesan yang ingin disampaikan dapat dilihat.

Tarian Maluku Utara ini dimulai dengan penari yang menembus ke tengah halaman dan mata para penari akan saling memandang seperti sepasang cinta. Penari pria kemudian akan menunjukkan gerakan seperti menggoda penari wanita dan penari wanita akan tersenyum sebagai tanda menerima godaan.
31. Tari Salai Jin (Maluku Utara)

Tari Salai Jin

Tari Salai Jin merupakan tarian tradisional Maluku Utara yang berasal dari Ternate. Tarian ini digunakan oleh orang Ternate untuk berkomunikasi dengan jin gaib. Komunikasi bertujuan untuk meminta bantuan dari jin sehingga masalah yang dialami manusia dapat diselesaikan seperti penyakit yang diderita oleh satu anggota keluarga.
32. Tari Gumatere (Maluku Utara)

Tari Gumatere

Tarian Gumatere merupakan salah satu tarian tradisional Morotai sebagai panduan ketika menghadapi masalah atau fenomena alam yang sedang terjadi. Tarian Maluku Utara ini umumnya dipertunjukkan oleh hingga 30 penari pria dan wanita. Untuk penari pria, mereka akan menggunakan pedang dan tombak sebagai properti dan untuk wanita mereka akan menggunakan lenso. Tarian ini terlihat lebih unik karena akan ada penari yang menggunakan kain hitam, imitasi dan lilin untuk melakukan ritual meminta instruksi.
33. Tari Mpaa Lenggogo (Nusa Tenggara Barat (NTB))

Tari Mpaa Lenggogo (Nusa Tenggara Barat

Tari Mpaa Lenggogo adalah salah satu tarian tradisional yang berasal dari daerah Bima, NTB. Tarian ini dibagi menjadi dua jenis tarian, yaitu Tari Lenggo Melayu dan Tari Lenggo Mbojo. Tarian Lenggo Melayu ini adalah jenis tarian Lenggo yang dimainkan oleh penari pria, sedangkan tarian Lenggo Mbojo dimainkan oleh penari wanita. Tarian Lenggogo pada awalnya adalah tarian klasik yang muncul dan berkembang di lingkungan istana Kerajaan Bima, dan hanya ditampilkan pada acara-acara tertentu.
34. Tari Batunganga ( Nusa Tenggara Barat, NTB)

Tari Batunganga

Tarian Nganga Batu Berasal Dari Wilayah Nusa Tenggara Barat (NTB). Tidak banyak referensi yang berbicara tentang tarian batu nganga, sehingga sangat sulit bagi penulis untuk menemukan bagian dari tarian ini. Tetapi dari hasil pencarian penulis hanya menemukan beberapa referensi untuk makalah ini, seperti di bawah ini.

Tarian Batu Nganga adalah tarian yang memiliki latar belakang tentang cerita rakyat. Dikatakan bahwa kisah itu menceritakan tentang cinta orang-orang terhadap putri raja yang memasuki batu dan permohonan mereka agar sang putri bisa keluar dari batu.
35. Tari Perang (Nusa Tenggar Timur, NTT)

Tari Perang NTB

Tari Perang adalah permainan dansa perang antara sepasang penari pria yang bertarung dengan cambuk dan perisai di Flores, Nusa Tenggara Timur, Indonesia. Penari bersenjatakan cambuk bertindak sebagai penyerang dan lainnya bertahan memakai perisai. Tarian ini dimainkan selama woja hang dan ritual tahun baru (penti), upacara pembukaan tanah atau upacara tradisional besar lainnya, dan diadakan untuk menyambut tamu penting.
36. Tari Gareng Lameng (Nusa Tenggara Timur, NTT)

Tari Gareng Lameng

Tarian Gareng Lameng ini biasanya dilakukan pada upacara penyunatan. Dimana dalam upacara ini tarian sering dimasukkan di dalamnya untuk menambah acara sehingga menjadi lebih meriah dan berlangsung sangat baik sehingga dapat dinikmati oleh masyarakat umum di NTT sendiri. Tarian ini sendiri dalam bentuk ucapan selamat dan memohon berkah dari Tuhan bahwa mereka yang disunat harus selalu sehat secara fisik dan mental dan juga sukses dalam hidup mereka. Tentu saja orang tua ingin melihat anak-anak mereka mendapatkan kelahiran batin dan kesehatan serta kesuksesan dalam kehidupan mereka sendiri.
37. Tari Suanggi (Papua)

Tari Suanggi

Tari Suanggi merupakan salah satu tarian yang berasal dari Papua Barat. Tarian ini menceritakan tentang seorang istri yang meninggal karena istrinya menjadi korban angi-angi (jejadian). Dari sekian banyak karya budaya di nusantara, masih ada beberapa referensi atau catatan yang merincinya, termasuk keberadaan tarian Suanggi.

Jika kita lihat dari uraiannya, tarian suanggi adalah bentuk ekspresi masyarakat Papua Barat tentang kekentalan nuansa magis di daerah tersebut. Beberapa tarian di Papua cenderung terkesan dimulai dengan gerakan ritual dan upacara keagamaan. Seperti tarian suanggi. Tarian semacam ini biasanya dimulai dari ritual, seperti tarian perang, tarian dukun untuk menyembuhkan atau menangkal penyakit. Karl Jaspers menyebut pengalaman yang dapat menjadikan krisis eksistensi ini sebagai situasi batas, dan di antara yang paling penting adalah pengalaman menghadapi kematian.
38. Tari Selamat Datang (Papua)

Tari Selamat Datang

Tari Sambutan atau selamat datang merupakan tarian tradisional yang merupakan sejenis tarian penyambutan yang berasal dari wilayah Papua. Tarian ini biasanya dilakukan oleh penari pria dan wanita untuk menyambut tamu terhormat atau tamu penting yang berkunjung ke sana. Tari Selamat Datang adalah salah satu tarian tradisional paling terkenal di wilayah Papua. Terlepas dari gerakannya yang unik dan energik, tarian ini tentu kaya akan makna dan nilai di dalamnya.
39. Tari Musyoh (Papua)

Tari Musyoh

Tarian Musyoh merupakan seni tari yang paling sakral, tarian ini adalah tarian ritual untuk mengusir roh-roh orang yang mati karena hal-hal tertentu, dan pada umumnya tarian ini menari ketika ada orang dari tanah Papua yang telah meninggal dalam kecelakaan. Orang Papua percaya bahwa jika seseorang meninggal dalam suatu kecelakaan, roh orang yang meninggal tidak akan tenang, maka ritual Tari Musyoh akan berlangsung, karena diyakini bahwa dengan memegang Tari Musyoh ini roh atau arwah bisa tenang.
40. Tari Tandak (Riau)

Tari Tandak

Tari Tandak adalah tarian populer yang sangat populer atau disukai di wilayah Riau. Tarian ini merupakan kombinasi antara tarian dan sastra. Meskipun pada dasarnya tarian tandak adalah seni dan budaya Minang Kabau yang mengandung unsur seni bela diri.

Tari Tandak / danding umumnya dilakukan pada malam hari. Tarian ini dimulai dengan semua peserta tarian tandak membentuk lingkaran dan memegang bahu masing-masing.
41. Tari Joged Lambak (Riau)

Tari Joged Lambak

Tarian Joged lambak adalah tarian yang berasal dari daerah Riau. Seperti kita ketahui bahwa tarian ini sendiri adalah tarian yang sangat terkenal di wilayah Riau sebagai tarian yang sering dipertunjukkan di acara-acara besar di daerah itu sendiri.

Tarian di wilayah Riau sendiri sebenarnya sudah ada sejak lama, tetapi pada zaman kuno tarian ini tidak sebagus dan selaras dengan gerakan-gerakan yang ada dalam tarian hari ini, jadi tentu saja ada banyak perubahan yang terjadi dari tarian yang ada di zaman kuno sampai sekarang. Tarian ini sendiri adalah tarian yang memiliki makna dan makna tersendiri di dalamnya, seperti kita ketahui bahwa tarian tersebut harus berbeda dalam hal makna dan tarian di daerah tersebut.
42. Tari Kipas Pakarena (Sulawesi Selatan)

Tari Kipas Pakarena

Tari Kipas Pakarena merupakan tarian tradisional dari daerah Gowa, Sulawesi Selatan. Tarian ini dibawakan oleh penari wanita dalam pakaian tradisional dan tarian dengan gerakan khas mereka dan memainkan penggemar sebagai atribut tarian mereka. Tari Kipas Pakarena adalah salah satu tarian tradisional paling terkenal di Sulawesi Selatan, terutama di daerah Gowa. Tarian ini sering ditampilkan dalam berbagai acara yang bersifat adat atau hiburan, bahkan Tari Kipas Pakarena juga merupakan salah satu tempat wisata di Sulawesi Selatan, terutama di daerah Gowa.
43. Tari Bosara (Sulawesi Selatan)

Tari Bosara

Tarian Bosara adalah salah satu tarian tradisional yang berasal dari Sulawesi Selatan. Tarian ini adalah tarian yang berfungsi untuk menyambut tamu terhormat. Secara historis, tarian ini sering menari di setiap acara penting untuk menghibur raja dengan 2 kaset.

Selain itu juga, tarian ini juga sering dilakukan untuk menyambut tamu agung, pesta tradisional, dan juga pernikahan. Jadi tarian Bosara ini menggambarkan jika orang Bugis sering menghadirkan bosara ketika tamu hadir dan juga sebagai bentuk rasa terima kasih dan rasa hormat.
44. Tari Lumense (Sulawesi Tengah)

Tari Lumense

Tari Lumense merupakan salah satu tarian yang berasal dari Tokotu’a, Kabupaten Bombana, Sulawesi Tenggara. Kata lumense sendiri berasal dari bahasa lokal, yaitu lume yang berarti terbang dan mense yang berarti tinggi. Jadi, lumense bisa diartikan terbang tinggi. Tarian lumense sendiri berasal dari kecamatan Kabaena.

Moronene merupakan penduduk asli daerah ini. Nenek moyang suku ini adalah orang Melayu kuno yang datang dari belakang Hindia pada zaman prasejarah. Secara geografis, kecamatan Kabaena adalah pulau terbesar setelah Buton dan Muna di Sulawesi Tenggara. Secara historis, bekas kecamatan Kabaena berada di bawah pemerintahan kerajaan Buton sehingga hubungan kekerabatan antara Kabaena dan Buton sangat dekat. Ini juga mempengaruhi perkembangan budaya di wilayah Kabaena termasuk tarian Lumense.
45. Tarian Peule Cinde (Sulawei Tengah)

Tarian Peule Cinde

Peule Dance Cinde memiliki sejarah sendiri. Sebenarnya, Tari Peule Cinde sama dengan tari yang lain, ada sesuatu yang lebih besar jika Tari Peule Cinde dapat berkembang di setiap zaman, karena penggunaannya yang khusus untuk menyambut tamu. Puncak pementasan Tari Peule Cinde yaitu dengan taburan bunga untuk para tamu.
46. Tari Balumpa (Sulawesi Tenggara)

Tari Balumpa

Tarian Balumpa merupakan salah satu tarian tradisional yang berasal dari daerah Wakatobi, Sulawesi Tenggara. Tarian ini termasuk tarian sosial yang dilakukan oleh penari wanita untuk menyambut tamu terhormat yang telah datang ke sana. Tarian Balumpa ini adalah salah satu tarian tradisional paling terkenal di Sulawesi Tenggara, khususnya daerah Wakatobi. Tarian ini sering ditampilkan dalam berbagai acara seperti menyambut tamu penting, pertunjukan kesenian, dan festival budaya.
47. Tari Dinggu (Sulawesi Tenggara)

Tari Dinggu

Tarian Dinggu merupakan tarian tradisional yang berasal dari Sulawesi Tenggara. Tarian ini adalah tarian rakyat yang memberikan suasana dan aktivitas masyarakat selama musim panen, terutama musim panen padi. Tarian Dinggu biasanya dilakukan oleh penari pria dan wanita berpakaian sebagai petani di zaman kuno. Tarian ini sangat terkenal di komunitas Tolaki di Sulawesi Tenggara dan sering ditampilkan dalam berbagai acara seperti pesta panen, salam, liburan, festival budaya dan lain-lain.
48. Tari Mengket (Sulawesi Utara)

Tari Mengket

Tarian Maengket merupakan tarian rakyat Minahasa yang ditampilkan sebagai bentuk rasa terima kasih atas hasil panen. Tarian Maengket biasanya dilakukan dengan jumlah pria dan wanita yang sangat besar. Tarian Maengket adalah tarian tradisional dari Sulawesi Utara yang terkenal sampai sekarang dan terus melestarikannya. Selain bentuk rasa terima kasih atas panen, Tari Maengket biasanya dilakukan untuk menyambut tamu, upacara tradisional dan seni pertunjukan.

Tarian Maengket telah ada sejak orang Minahasa mengenal pertanian. Di masa lalu, Tari Maengket dilakukan dalam bentuk rasa terima kasih kepada Tuhan untuk panen yang mereka terima. Di masa lalu, Tari Maengket menggunakan gerakan sederhana. Tapi sekarang Tari Maengket telah berkembang dalam hal tarian dan pertunjukan dan yang jelas tidak melupakan gerakan aslinya. Tidak hanya dilakukan selama musim panen, sekarang Tari Maengket juga menjadi pertunjukan seni pertunjukan dan menyambut para tamu.
49. Tari Palo-Palo (Gorontalo)

Tari Palo-Palo

The Polo Dance – “Palo adalah tarian yang berasal dari Gorontalo, Sulawesi Utara. Tarian ini adalah tarian sosial yang biasanya dipertunjukkan oleh remaja Gorontalo. Dalam perkembangannya, tarian polo “palo” dibagi menjadi dua jenis, yaitu tarian palo – “palo tradisional dan palo -” tarian palo modern, di mana kedua jenis memiliki perbedaan yang berbeda.
50. Tari Piring (Sumatra Barat)

Tari Piring

Tari piring atau tarian Piriang di Minangkabau merupakan tarian tradisional Minangkabau yang melibatkan atraksi hidangan. Para penari mengayunkan piring mereka untuk mengikuti gerakan cepat dan teratur tanpa terlepas dari tangan mereka. Gerakannya diambil dari tangga di Minangkabau atau silek seni bela diri.

Secara tradisional, tarian ini berasal dari Solok, Sumatera Barat dan pada umumnya merupakan simbol dari komunitas Minangkabau.

Follow Us On :
Lencana
Kongkow