0
16
0
Jangan Berani Katakan 5 Hal Ini saat Menjalani Wawancara Kerja
4 days 'ago'

Selama ini kebanyakan job seeker hanya fokus tentang apa yang harus dikatakan selama menjalani wawancara kerja. Padahal ada hal yang hilang dan terlupakan untuk dipahami sebelum melakukannya, yaitu memahami hal yang tidak boleh dikatakan di tengah wawancara kerja. Kesalahan kecil saat wawancara kerja seringkali membekas dan memberikan dampak yang besar, apalagi wawancara ini dilakukan dalam waktu yang singkat. Tentu saja kesalahan tersebut akan mengurangi peluang Anda menjadi kandidat terkuat yang diinginkan oleh perusahaan. Maka dari itu, mulai sekarang pahami juga hal-hal yang tidak boleh Anda katakan selama wawancara, seperti berikut ini.

Inilah Hal Terburuk yang Jangan Sampai Anda Katakan saat Menjalani Wawancara Kerja!

menerima sebuah pekerjaan

Menjatuhkan Atasan, Rekan Kerja, Atau Bawahan di Perusahaan Sebelumnya

Jangan pernah gunakan cara ini untuk mengangkat diri Anda lebih tinggi di hadapan calon manajer baru Anda. Menjelek-jelekkan bos, rekan kerja atau anak buah Anda sebelumnya adalah masalah besar yang seharusnya tidak Anda gunakan sebagai senjata. Biasanya Anda akan diberikan pertanyaan mengenai apa yang Anda lakukan di perusahaan terakhir dan mengapa Anda memutuskan untuk mencari pekerjaan baru. Cobalah fokus untuk memberikan jawaban yang lebih positif daripada menjelaskan betapa buruknya orang-orang di sana.

Apa yang Bisa Perusahaan Lakukan untuk Saya?

Pertanyaan ini tidak salah tetapi ini terlalu blak-blakan, lebih baik Anda bermain dengan ‘cantik’ dan rapi. Bukanlah hal yang buruk untuk mengukur apa yang dapat ditawarkan oleh pemberi kerja potensial dalam hal gaji dan tunjangan. Namun, beberapa pemburu pekerjaan terlalu fokus pada diri mereka sendiri. Mereka segera melompat pada rincian keuangan dari posisi atau langsung ke dalamnya tanpa memenuhi syarat untuk pekerjaan itu. Anda harus memenuhi syarat untuk posisi itu sambil memastikan bahwa posisi itu adalah sesuatu yang memenuhi persyaratan Anda.

Saya Mampu Melakukan Apapun!

Jika Anda benar-benar mengatakan hal tersebut, maka mereka yang mendengarnya akan langsung tahu jika Anda sedang berbohong dan sombong. Jika Anda ingin menunjukkan keahlian atau kualifikasi Anda untuk pekerjaan itu, pastikan Anda mendukungnya dengan bukti. Rasa percaya diri memang penting tetapi tidak dengan cara seperti ini. Jika Anda ingin menunjukkan betapa hebatnya Anda di bidang tersebut, jelaskan apa yang bisa Anda lakukan dengan itu dan prestasi apa yang sebelumnya pernah Anda lakukan terkait bidang tersebut.

Tidak Memberikan Pertanyaan Lanjutan tentang Pekerjaan Ini

Anda mungkin sudah melakukan penelitian yang cukup untuk memahami seperti apa perusahaan ini melakukan bisnisnya. Namun, saat menjalani wawancara kerja dan Anda diberikan kesempatan untuk bertanya, gunakanlah kesempatan tersebut. Ini menunjukkan bahwa Anda benar-benar tertarik pada pekerjaan tersebut sementara juga menunjukkan kepada pewawancara bahwa Anda memiliki standar tentang pekerjaan yang harus diambil. Mengajukan pertanyaan juga akan memberi Anda ide yang lebih baik tentang apa yang dibutuhkan oleh posisi itu dan apakah Anda bahkan menginginkan pekerjaan itu atau tidak.

Berbohong tentang Keterampilan Khusus dan Pengalaman Kerja

Membangun kesan yang baik dengan mengarang cerita tentang betapa hebatnya Anda di perusahaan lama mungkin terlihat tidak profesional. Tujuan Anda melakukan ini adalah memperbagus kualifikasi dan pengalaman kerja. Ini mungkin salah satu strategi yang digunakan untuk menarik perhatian perusahaan baru, tetapi jangan biarkan Anda mengatakan yang tidak realistis. Sebab ini akan membuat Anda kesulitan ketika mereka meminta Anda membuktikan keterampilan yang Anda ceritakan.

Follow Us On :
Lencana
Sandrina M.Drone
Good Badges
Kongkow