0
122
0
Benarkah Sikap Malas Menular? Penelitian Ini Ungkap Jawabannya
3 months 'ago'

Sebuah penelitian dari Prancis mengungkap bahwa karakter - kemalasan, ketidaksabaran dan kehati-hatian – bisa menular. Hal ini disebabkan pengaruh sosial yang kuat.

"Kehati-hatian, ketidaksabaran dan kemalasan adalah ciri-ciri kepribadian yang memandu bagaimana seseorang membuat keputusan yang mengambil risiko, menunda tindakan dan melakukan sebuah upaya," kata Jean Daunizeau, pemimpin tim motivasi, otak dan perilaku kelompok di Brain and Spine Institute (ICM) di Paris.

Daunizeau adalah penulis utama dari studi baru yang dipublikasikan akhir bulan lalu dalam jurnal PLoS Computational Biology.

Kehati-hatian adalah preferensi untuk menghindari risiko, seperti memilih hasil yang pasti dan bukan hasil yang mungkin lebih besar namun berisiko untuk dicapai, menurut penelitian ini.

Ketidaksabaran adalah preferensi untuk pilihan yang melibatkan sedikit penundaan dan keinginan yang kuat untuk hasil saat ini daripada nanti. Pemalas adalah mereka yang menentukan bahwa manfaat potensial tidak sesuai dengan usaha yang dilakukan.
"Biasanya, tiga sifat kepribadian ini dianggap sebagai sifat "mengakar", yang berarti sulit untuk berubah," ujar Daunizeau kepada Live Science.

Studi baru ini menunjukkan bahwa ini tidak terjadi. "Orang-orang mungkin tidak sadar menyelaraskan sikap mereka terhadap risiko, penundaan atau usaha dengan sikap orang lain," kata Daunizeau.

Dalam studi tersebut, para peneliti merekrut 56 orang sehat. Untuk mengukur sikap peserta terhadap risiko, penundaan  dan upaya, mereka diberi serangkaian tugas di mana mereka diminta untuk memilih antara dua alternatif.

Misalnya, peserta diminta untuk memilih antara hasil kecil dalam tiga hari atau hasil yang lebih tinggi dalam tiga bulan; atau untuk memilih antara hasil lotre aman (kesempatan 90 persen untuk memenangkan hadiah kecil) atau hasil undian berisiko.

Berikutnya, para peserta diminta untuk menebak keputusan "orang lain" pada tugas yang sama, dan setelah membuat pilihan, mereka kemudian diberitahu pilihan peserta "lain". Selama fase akhir percobaan, peserta mengulangi tugas pertama, di mana mereka diminta untuk membuat keputusan sendiri.

Para peneliti menemukan bahwa setelah peserta mengamati sikap bijaksana, sabar atau malas "orang lain", pilihan mereka tentang melakukan upaya, menunggu selama penundaan atau mengambil risiko meniru orang lain. Dengan kata lain, para peserta mulai bertindak lebih seperti peserta penelitian yang dihasilkan komputer.

"Sikap seperti kehati-hatian, ketidaksabaran dan kemalasan biasanya dianggap ciri-ciri genetik," kata Daunizeau. Selain itu, peneliti berpikir bahwa tiga sifat-sifat ini harus kebal terhadap pengaruh lingkungan, seperti pengaruh sosial, setidaknya di masa dewasa, katanya.

Namun studi menunjukkan bahwa pengaruh sosial dapat mengubah sikap masyarakat tentang menjadi bijaksana, sabar atau malas, meskipun peserta tidak menyadari bahwa pengaruh sosial mengalami efek ini pada mereka.

Satu penjelasan yang mungkin bahwa orang-orang meniru perilaku orang lain karena norma-norma sosial, termasuk keinginan untuk merasa seolah-olah mereka milik kelompok, kata Daunizeau. “Orang meniru orang lain sehingga perilaku mereka mungkin sesuai dan menyerupai individu dalam kelompok itu,” katanya.

"Penjelasan kedua adalah bahwa orang mungkin berpikir orang lain memiliki beberapa bentuk informasi pribadi tentang bagaimana berperilaku terbaik dalam konteks sosial," kata Daunizeau. Dalam hal ini, orang meniru orang lain karena mereka telah belajar bagaimana berperilaku dari orang lain, katanya.

Follow Us On :
Lencana
Kongkow