999 +
0
150
0
Perbedaan Bunga Uniseksual dan Biseksual
5 months 'ago'

Perbedaan Bunga Uniseksual dan Biseksual

Bunga uniseksual dan biseksual adalah dua jenis bunga yang ditemukan pada tanaman. Bunga adalah struktur reproduksi angiospermae. Baik organ reproduksi jantan maupun betina terlokalisasi dalam bunga.

Putik adalah organ reproduksi betina, dan benang sari adalah organ reproduksi jantan yang ditemukan dalam bunga. Putik dewasa mengandung satu atau lebih ovula, carpel, dan stigma. Benang sari mengandung antera, yang dipegang oleh filamen. Butir serbuk sari, diproduksi di kepala sari, disimpan pada stigma selama penyerbukan. Perkecambahan butir serbuk sari memungkinkan pembuahan sel sperma dengan sel telur di dalam ovula. Organ reproduksi jantan dan betina diatur dalam bunga secara berbeda dan dikenal sebagai pengaturan uniseksual dan biseksual.

Perbedaan utama antara bunga uniseksual dan bunga biseksual adalah bahwa bunga uniseksual mengandung organ reproduksi jantan dan betina pada bunga yang terpisah sedangkan bunga biseksual mengandung organ reproduksi jantan dan betina pada bunga yang sama.

Pengertian Bunga Uniseksual

Bunga uniseksual adalah bunga yang tidak lengkap, mengandung organ reproduksi jantan atau betina di dalam bunga. Itu berarti, androecium, yang merupakan struktur reproduksi pria dan gynoecium, yang merupakan struktur reproduksi wanita, ditemukan dalam bunga yang terpisah. Bunga yang mengandung androecium disebut bunga jantan dan bunga yang mengandung gynoecium disebut bunga betina.

Pada beberapa tanaman, bunga jantan dan betina terjadi pada tanaman yang sama. Tumbuhan ini disebut tanaman monoecious. Jagung adalah tanaman monoecious yang paling umum. Pada tanaman dioecious, bunga jantan atau betina dapat terjadi. Oleh karena itu, tergantung pada jenis bunga yang ada di tanaman, tanaman ini dapat dibagi menjadi dua sebagai tanaman jantan dan tanaman betina. Holly, asparagus, kurma, mulberry, ginkgo, kesemek, semak kismis, semak juniper, sagu, dan bayam adalah tanaman dioecious.

Pada tanaman monoecious, penyerbukan sendiri dan silang dapat terjadi. Pada tanaman dioecious, hanya penyerbukan silang dapat terjadi karena adanya satu jenis bunga di tanaman. Oleh karena itu, uniseksualitas dianggap sebagai adaptasi untuk hanya menjalani penyerbukan silang, yang menguntungkan daripada penyerbukan sendiri.

Selama penyerbukan silang, terjadi allogami, menyimpan butiran serbuk sari dari satu tanaman pada stigma tanaman lain dari spesies yang sama. Agen penyerbuk eksternal seperti air, angin, serangga, dan hewan membantu penyerbukan silang. Bunga memamerkan beberapa karakter seperti kelopak berwarna cerah, aroma, dan nektar untuk menarik serangga ke bunga. Bahan genetik dari dua tanaman digabungkan selama penyerbukan silang, menghasilkan keturunan yang bervariasi secara genetik untuk orang tua.

Pengertian Bunga Biseksual

Bunga biseksual adalah bunga lengkap, mengandung androecium dan gynoecium dalam satu bunga. Oleh karena itu, bunga biseksual mengandung benang sari dan putik dalam bunga yang sama. Karenanya, bunga biseksual disebut juga bunga hermafrodit atau androgini.

Pada tanaman biseksual, penyerbukan sendiri dan penyerbukan silang dapat terjadi karena adanya kedua organ reproduksi pada bunga yang sama. Selama penyerbukan sendiri, stigma tanaman diserbuki oleh butiran serbuk sari bunga identik secara genetik. Oleh karena itu, penyerbukan sendiri menghasilkan keturunan yang identik secara genetik dengan induknya. Ini terjadi dalam tiga cara: autogami, geitonogami, dan cleistogami. Penyerbukan di dalam bunga yang sama disebut autogami. Geitonogamy adalah penyerbukan antara berbagai bunga pada tanaman yang sama. Cleistogamy adalah penyerbukan bunga sebelum pembukaannya.

Perbedaan Antara Bunga Uniseksual dan Biseksual

Definisi

  • Bunga Uniseksual: Bunga Uniseksual mengandung organ reproduksi jantan dan betina pada bunga yang terpisah.
  • Bunga Biseksual: Bunga biseksual mengandung organ reproduksi jantan dan betina pada bunga yang sama.

Struktur

  • Bunga Uniseksual: Bunga jantan mengandung benang sari sedangkan bunga betina mengandung putik.
  • Bunga Biseksual: Bunga uniseksual mengandung sari dan ovarium.

Penyerbukan

  • Bunga Uniseksual: Bunga monoecious mengalami penyerbukan sendiri dan silang. Bunga dioecious dikhususkan untuk menjalani penyerbukan silang.
  • Bunga Biseksual: Bunga biseksual dapat mengalami penyerbukan sendiri dan silang.

Bunga Lengkap / Tidak Lengkap

  • Bunga Uniseksual: Bunga uniseksual disebut bunga tidak lengkap.
  • Bunga Biseksual: Bunga biseksual disebut bunga lengkap.

Nama

  • Bunga Uniseksual: Bunga Uniseksual terdiri dari dua jenis: monoecious dan dioecious.
  • Bunga Biseksual: Bunga biseksual disebut bunga hermafrodit atau androgini.

Contoh

  • Bunga Uniseksual: Bunga di pepaya, semangka, jagung, dan mulberry adalah contoh bunga uniseksual.
  • Bunga Biseksual: Bunga mawar, lily, kembang sepatu, mustard dan kacang manis adalah contoh bunga biseksual.

Kesimpulan

Baik bunga uniseksual maupun biseksual terlibat dalam reproduksi seksual angiospermae. Bunga uniseksual mengandung androecium dan gynoecium dalam bunga yang terpisah, sedangkan bunga biseksual mengandung androecium dan gynoecium di tanaman yang sama. Tanaman yang mengandung bunga uniseksual dapat dibagi menjadi dua sebagai tanaman monoecious dan dioecious.

Tumbuhan monoecious mampu mengalami penyerbukan sendiri dan silang karena adanya bunga jantan dan betina di tanaman yang sama. Sebaliknya, tanaman dioecious hanya mengalami penyerbukan silang. Bunga biseksual dapat mengalami penyerbukan sendiri dan silang karena kehadiran kedua organ reproduksi dalam bunga yang sama; karenanya, mereka disebut bunga androgini. Namun, perbedaan utama antara bunga uniseksual dan biseksual adalah adanya organ reproduksi jantan dan betina di dalam bunga.

Follow Us On :
Lencana
Kongkow