999 +
0
126
0
Model dan Metode Belajar yang Dapat Mengaktifkan Siswa Dalam Mengikuti Pembelajaran
4 months 'ago'

Dalam setiap proses pembelajaran pastinya selalu ada tujuan belajar yang hendak untuk dicapai, agar tujuan pembelajaran bisa tercapai dengan maksimal, pendidik/guru harus mampu medesain/menyusun konsep pembelajaran yang menarik sehingga siswa terpancing untuk melibatkan diri dalam proses pembelajaran.

Jika dulu, kita mengenal istilah metode belajar dengan pola teacher center maka saat ini paradigma tersebut mulai berubah, penekanan pembelajaran saat ini lebih ditekankan pada keaktifan siswa dalam proses pembelajaran atau biasa disebut dengan istilah student center.

Namun untuk membuat siswa bersemangant dan termotivasi dalam proses belajar bukan hl yang mudah akan tetapi bukan berarti tidak bisa, oleh karena itu aagar siswa bisa termotivasi untuk belajar dan aktif dalam proses belajar, seorang guru dituntut menggunakan model atau metode dalam setiap pembelajaran.

Dalam memilih model dan metode pembelajaran harus disesuaikan dengan materi pelajaran yang akan dipelajari agar terjadi korelasi/kecocokan dengan begitu tujuan pembelaran bisa tercapai dengan maksimal.

Lantas model dan metode belajar apa saja yang bisa membuat siswa menjadi lebih bergairah dalam mengikuti pelajaran? Berikut ulasannya

Model dan Metode Belajar yang Dapat Mengaktifkan Siswa Dalam Mengikuti Pembelajaran

1. Metode Diskusi/kerja kelompok

Metode belajar pertama yang bisa anda coba dalam proses belajar guna meningkatkan motivasi dan keaktifan belajar siswa adalah metode diskusi. Metode diskusi memberi kesempatan pada siswa untuk saling bertukar pikiran dengan teman kelompoknya, mengajarkan siswa untuk bekerjasama dan bertanggungjawab dengan tugas yang diberikan.

Selain itu metode diskusi juga melatih siswa menjadi pribadi yang komunikatif dan menjadi pribadi yang menerima pendapat temannya khususnya pendapat teman kelompoknya serta melatih siswa melakukan interaksi dengan teman sebaya.

2. Pembelajaran berbasis masalah

Selanjutnya model pembelajaran yang cukup efektif dalam meransang anak untuk terlibat aktif dalam pembelajaran adalah model pembelajaran berbasis masalah. Konsep dari model pembelajaran berbasis masalah yakni dengan mengemukakan suatu masalah kepada siswa untuk diselesaikan proses penyelesain masalahnya dilakukan baik dalam bentuk team maupun perorangan.

Model pembelajaran berbasis masalah melatih anak untuk berpikir kritis dan kreatif serta mengajarkan anak untuk menjadi pribadi yang pantang menyerah dalam menjalankan tugas yang diberikan. Namun hal yang patut diperhatikan dalam menerapkan model pembelajaran berbasis masalah adalah permasalahan yang diangkat haruslah hal yang menarik dan menantang bagi siswa.

3. Metode kompetisi

Metode pembelajaran yang mengadopsi bentuk perlombaan/kompetisi dalam proses belajar juga baik dalam memicu siswa untuk terlibat dalam pembelajaran, hal tersebut tak lepas dari kecendrungan sebagian siswa untuk bisa menjadi seorang pemenang, sehingga jika ada kompetisi mereka akan berusaha mengeluarkan kemampuan terbaiknya guna menjadi siswa pemenang.

Namun dalam pengaplikasinnya metode kompetisi butuh pendampingan dari guru karena biasanya kompetisi yang dilakukan oleh anak jika tidak mendapat pengawsan dari gurunya bisa mengarah pada kompetisi yang negatif, dengan adanya pengawasan dan pendampingan dari guru maka anak akan belajar menjadi pribadi yang menjunjung tinggi sportivitas dan kejujuran.

4. Pertanyaan terbuka

 Selanjutnya tips yang juga bisa anda coba untuk terapkan dalam proses belajar mengajar guna membuat siswa aktif dalam kegiatan pembelajaran yakni dengan memancing siswa dengan mengajukan pertanyaan yang bersifat eksploratif. 

Maksud dari pertanyaan eksploratif yakni pertanyaan yang mengarahkan siswa untuk berusaha berpikir dan merenung agar bisa menjawab pertanyaaan tersebut. Misalnya saja “Ada yang tahu nggak.....(bla bla bla), Menurut kamu.... (bla bla bla), Siapa yang menjelaskan... (bla bla bla) dan masih banyak lagi pertanyaan lainnya yang bisa memancing siswa untuk terlibat dalam pembelajaran.

Tugas guru dalam metode ini sebagai yakni mediator, fasilitator dan motivator. Guru hanya memberi gambaran umun tentang materi pembelajaran, selebihnya siswa dipancing untuk berpikir lebih jauh tentang materi pelajaran melalui pertanyaan-pertanyaan eksploratif yang diajukan oleh guru pada siswanya.

5. Model pembelajaran eksperimen/percobaan

Porsi materi dan praktik dalam suatu proses belajar sebaiknya berimbang atau 50:50, hal tersebut tak lepas dari kecendrungan sebagian siswa yang lebih menyukai praktik/eksperimen ketimbang hanya disuguhi teori atau konsep semata.

Study by doing (belajar dengan melakukan) adalah konsep pembelajaran dimana siswa akan lebih memaknai suatu materi pelajaran jika pembelajaran tersebut disertai dengan percobaan/eksperimen/demonstrasi.

Agar materi bisa maksimal dipahami oleh siswa maka konsep materi pelajaran yang akan dipraktikan harus benar-benar dipahami/dikuasai siswa dengan begitu praktik/realisasi dari konsep tersebut bisa maksimal.

Demikianlah 5 Model dan Metode Belajar yang dapat mengaktifkan siswa dalam mengikuti pembelajaran yang bisa anda coba aplikasikan dalam proses belajar mengajar. Semoga informasi ini bermanfaat untuk anda.

Follow Us On :
Lencana
Kongkow