999 +
0
4
0
Si Pengembala Yang Suka Berbohong
1 week 'ago'

Berbohong merusak kepercayaan – bahkan saat mengatakan yang sebenarnya, tidak ada yang percaya pembohong.

Suatu hari, ada seorang anak lelaki yang bosan ketika dia mengawasi domba desa yang merumput di lereng bukit. Untuk menghibur dirinya sendiri, ia berteriak, “Serigala! Serigala! Serigala mengejar domba! “

Ketika penduduk desa mendengar tangisan, mereka berlari ke atas bukit untuk mengusir serigala. Tetapi, ketika mereka tiba, mereka tidak melihat serigala. Bocah itu tertawa ketika melihat wajah mereka yang marah.

“Jangan berteriak serigala, nak,” penduduk desa memperingatkan, “ketika tidak ada serigala!” Mereka dengan marah kembali menuruni bukit.

Keesokan harinya, bocah gembala itu berteriak sekali lagi, “Serigala! Serigala! Serigala mengejar domba! ” Untuk menghiburnya, dia memandang ketika penduduk desa berlari ke atas bukit untuk menakuti serigala.

Ketika mereka melihat tidak ada serigala, mereka berkata dengan tegas, “Simpan teriakan ketakutanmu ketika benar-benar ada serigala! Jangan berteriak ‘serigala’ ketika tidak ada serigala! ” Tetapi bocah itu menyeringai mendengar kata-kata mereka sementara mereka berjalan menggerutu menuruni bukit sekali lagi.

Kemudian, bocah itu melihat seekor serigala besar menyelinap di sekitar kawanannya. Karena khawatir, dia melompat dan berteriak sekeras yang dia bisa, “Serigala! Serigala!” Tetapi penduduk desa mengira dia menipu mereka lagi, jadi mereka tidak datang untuk membantu.

Saat matahari terbenam, penduduk desa mencari bocah yang belum kembali dengan domba mereka. Ketika mereka naik ke bukit, mereka menemukannya sedang menangis.

“Benar-benar ada serigala di sini! Kawanan domba itu hilang! Saya berteriak, ‘Serigala!’ tapi kalian tidak datang, ”dia meratap.

Seorang lelaki tua pergi untuk menghibur bocah itu. Saat dia merangkulnya, dia berkata, “Tidak ada yang percaya pembohong, bahkan ketika dia mengatakan yang sebenarnya!”

Follow Us On :
Ranking
1
debora
40
2
debora
40
3
4
5
Lencana
Kongkow