999 +
0
55
0
Mengapa Karbon Dioksida (CO2) Bukan Senyawa Organik
3 weeks 'ago'

Jika kimia organik adalah studi tentang karbon, lalu mengapa karbon dioksida tidak dianggap sebagai senyawa organik? Jawabannya adalah karena molekul organik tidak hanya mengandung karbon. Mereka mengandung hidrokarbon atau karbon yang terikat pada hidrogen. Ikatan C-H memiliki energi ikatan yang lebih rendah daripada ikatan karbon-oksigen dalam karbon dioksida, membuat karbon dioksida (CO2) lebih stabil / kurang reaktif daripada senyawa organik umumnya.

Jadi, ketika Anda menentukan apakah suatu senyawa karbon itu organik atau tidak, lihat apakah senyawa itu mengandung hidrogen di samping karbon dan apakah karbon itu terikat pada hidrogen.

Metode Masa Lalu Membedakan Organik dan Anorganik

Meskipun karbon dioksida mengandung karbon dan memiliki ikatan kovalen, ia juga gagal dalam tes yang lebih lama untuk menentukan apakah suatu senyawa dapat dianggap organik atau tidak: Bisakah suatu senyawa dihasilkan dari sumber anorganik? Karbon dioksida terjadi secara alami dari proses yang jelas bukan organik. Ini dilepaskan dari gunung berapi, mineral, dan sumber mati lainnya.

Definisi “organik” ini berantakan ketika ahli kimia mulai mensintesis senyawa organik dari sumber anorganik. Misalnya, Wohler membuat urea (organik) dari amonium klorida dan kalium sianat. Dalam kasus karbon dioksida, ya, organisme hidup memproduksinya, tetapi demikian juga banyak proses alami lainnya. Dengan demikian, itu diklasifikasikan sebagai anorganik.

Contoh-contoh lain dari Molekul Karbon Anorganik

Karbon dioksida bukan satu-satunya senyawa yang mengandung karbon tetapi bukan organik. Contoh lain termasuk karbon monoksida (CO), natrium bikarbonat, kompleks sianida besi, dan karbon tetraklorida. Seperti yang Anda duga, unsur karbon juga tidak organik. Karbon amorf, Bukminsterfulerena, grafit, dan berlian semuanya anorganik.

Follow Us On :
Ranking
1
2
Lencana
Kongkow