999 +
0
18
0
Bagaimana Proses Terbentuknya Kabut?
4 weeks 'ago'

Kabut adalah aerosol dari tetesan air kecil atau kristal es yang muncul sebagai awan di dekat permukaan tanah dan mengurangi jarak pandang. Ini adalah fenomena cuaca umum yang dapat terjadi di hampir semua bagian dunia dan disetiap saat sepanjang tahun. Kabut juga dianggap sebagai jenis awan karena berbagi karakteristik yang sama dengan awan konvensional. Secara khusus, kabut dipengaruhi oleh badan air, angin, dan topografi, sementara memiliki kemiripan yang erat dengan awan stratus yang mengambil bentuk lembaran abu-abu secara terus menerus.

Bagaimana Proses Terbentuknya Kabut?

Kabut di Kota san Fransisco USA

Pembentukan Kabut
Kabut terbentuk ketika ada perbedaan kurang dari 2,5 ° C antara suhu udara dan titik embun, yang merupakan suhu di bawah mana tetesan air mulai mengembun dan membentuk embun. Ketika uap air mengembun, ia berubah menjadi tetesan kecil air yang tertahan di udara. Uap air ada di atmosfer karena berbagai alasan, termasuk penguapan air dari badan air, transpirasi dari daun tanaman, dan pergerakan udara di atas badan air hangat.

Di Mana Kabut Terjadi?
Kabut biasanya terbentuk pada kelembaban relatif sekitar 100%, yang terjadi ketika ada peningkatan kelembaban di udara atau ketika suhu menurun. Namun, kabut tidak akan terbentuk pada kelembaban relatif 100% jika udara tidak mampu menahan kelembaban lebih lanjut, yang menyebabkan udara menjadi jenuh dan efektif mencegah pembentukan kabut.

Kabut menyebabkan pengendapan melalui hujan ringan atau salju ringan. Hujan atau gerimis terjadi ketika kabut telah mencapai kelembaban relatif 100%, dan tetesan air kecil mulai bergabung untuk membentuk tetesan yang lebih besar. Kabut bervariasi dalam ketebalan dan tergantung pada ketinggian batas inversi, yang merupakan titik di mana suhu udara mulai menurun.

Jenis Kabut
Berbagai jenis kabut diklasifikasikan tergantung pada sifat pendinginan yang menyebabkan kondensasi. Radiasi kabut terbentuk karena pendinginan permukaan Bumi setelah matahari terbenam. Oleh karena itu, radiasi kabut terjadi pada malam hari dan larut segera setelah matahari terbit.

Kabut tanah mengaburkan hingga 60% dari langit tetapi ada lebih rendah dari awan lainnya. Kabut adveksi terbentuk ketika bantalan kelembaban udara melewati permukaan dingin oleh proses adveksi. Jenis kabut ini biasanya terjadi di atas laut. Jenis kabut lainnya termasuk kabut uap, kabut es, hujan es, dan kabut curah hujan.

Efek Kabut
Karena kabut ditunda di udara, itu mengaburkan penglihatan dan dapat mempengaruhi aktivitas manusia tertentu, terutama perjalanan. Tetesan dalam kabut bervariasi dalam konsentrasi, yang dapat menyebabkan penglihatan sebagian hingga nol. Industri penerbangan sangat rentan terhadap efek kabut, karena jarak pandang terbatas dapat membuat penerbangan tidak aman, terutama saat lepas landas dan mendarat. Hal ini dapat membuat pesawat mendarat, yang tidak nyaman bagi wisatawan dan barang. Ada juga beberapa kecelakaan mobil setiap tahun yang merupakan hasil dari kondisi jalan yang tidak aman yang disebabkan oleh kabut.

Follow Us On :
Ranking
Lencana
Kongkow