999 +
0
11
0
Mengapa Buah-Buahan Bisa Matang?
1 week 'ago'

Mengapa Buah-Buahan Bisa Matang?

Semua orang pasti suka akan buah-buahan, da tentu saja buah tersebut akan semakin dinikmati kalau buah tersebut matang. Kematangan pada buah menghadirkan citarasa, tekstur, dan aroma buah-buahan terbaik yang di sukai banyak orang.Meniikmati buah yang sama seminggu sebelum matang dan kita mungkin mendapatkan pengalaman yang sama sekali berbeda!

Daging yang keras, lebih banyak serat, hambar atau pahit biasanya dikaitkan dengan buah yang tidak matang. Namun, buah-buahan tertentu, setelah matang, cenderung membusuk dengan cepat dan segera mendapatkan rasa getir yang tajam, yang mungkin pernah kita alami di beberapa titik. Semua ini bisa membuat kita tidak menyukai buah itu

Mengapa Buah-Buahan Bisa Matang?

Mengapa buah-buahan begitu memikat?

Buah-buahan berwarna dan beraroma karena ingin dimakan! Itulah seluruh alasan keberadaan mereka! Kedengarannya agaktidak masuk akal? tetapi faktanya, untuk manusia dan hewan lain, buah adalah sesuatu yang enak untuk dimakan, tetapi untuk tanaman, itu adalah sarana untuk bertahan hidup.

Mengapa Buah-Buahan Bisa Matang?
Buah melindungi benih dari kondisi lingkungan.

Buah melindungi dan memberi makan benih tanaman, saat benih matang, buah di sekitarnya matang, semakin besar, lebih segar, lebih manis, dan lebih berwarna.Perubahan-perubahan ini memikat konsumen (manusia dan hewan lain) untuk memakan buah dan, jika beruntung, menjatuhkan benih di tempat lain, di mana ia dapat tumbuh menjadi tanaman baru. Memasakan buah adalah taktik bertahan hidup yang digunakan tanaman untuk membantu mereka berkembang biak dan berkembang biak.

Apa yang terjadi ketika buah masak?

Saat tanaman menyerap kelembaban, mineral dari tanah, dan semua komponen yang diperlukan agar tumbuh subur, buah terus tumbuh, sel-sel penyimpanannya berkembang, mengolahnya dengan air, gula, pati, asam organik, vitamin dan mineral.Kulitnya berubah dari hijau ke warna menarik lainnya, seperti merah, oranye atau kuning.

Mengapa Buah-Buahan Bisa Matang?
Berbagai tahapan dalam pematangan pisang

Kandungan pati dan asam menurun, sementara kadar gula meningkat. Alkaloid dan tanin (senyawa organik nitrogen dan biomolekul) yang terkait dengan buah-buahan yang kurang matang mulai menghilang. Aroma berkembang ketika komposisi asam dan protein berubah, dan tekstur buah melunak, ketika zat yang menahan dinding selnya mulai rusak. Setelah semua proses ini selesai, buah kita siap untuk dimakan.

Seberapa berbedanya buah-buahan yang tidak matang dari yang sudah matang?

Pada tahap awal dalam proses pemasakan, buah-buahan mensintesis senyawa, seperti alkaloid dan tanin. Alkaloid bertindak sebagai stimulan dan dapat menjadi racun jika tertelan. Tanin adalah biomolekul dengan sifat anti-bakteri, anti-inflamasi dan antioksidan.

Mengapa Buah-Buahan Bisa Matang?

Beberapa bentuk dari Alkaloid (kiri) dan tanin (Kanan). Senyawa ini melawan infeksi dan menyebabkan buah yang kurang matang terasa pahit dan astringen. Selain itu, buah-buahan yang tidak matang lebih berserat, kurang berair dan memiliki daging luar yang keras. Adaptasi ini merupakan alat penting bagi tanaman untuk menangkal pemakan yang mungkin ingin sekali mengambil buah dan biji yang belum dikembangkan sebelum mereka siap.

Apakah buah terus masak setelah dipanen?

Seperti disebutkan sebelumnya, setiap buah memiliki cara pematangan yang unik. Buah-buahan non-klimakterik tertentu dapat matang sepenuhnya dan mengembangkan semua rasa manisnya hanya ketika terhubung dengan tanaman itu sendiri. Buah-buahan ini termasuk buah beri, melon, anggur, ceri, jeruk dan nanas.Setelah dipetik, mereka tidak bisa mendapatkan gula yang lebih manis, karena mereka tidak menyimpan gula sebagai pati. Karena tidak ada pati untuk dikonversi menjadi gula, tidak ada pematangan lebih lanjut. Idealnya, buah-buahan ini harus dipetik pada ketinggian kematangan dan dinikmati segera setelahnya; jika tidak, mereka akan mulai memburuk. Penyimpanan dingin banyak digunakan untuk mencegah kerusakan dan pematangan yang cepat.

Mengapa Buah-Buahan Bisa Matang?

Buah-buahan tertentu lainnya terus mematangkan dan mengembangkan rasa bahkan setelah dipanen. Aprikot, pisang, alpukat, mangga, kiwi, pir, persik, nektarin, kesemek, dan tomat adalah jenis buah-buahan ini. Buah-buahan ini dikenal sebagai buah-buahan klimakterik karena ada periode kritis dalam perkembangannya ketika mereka matang melalui peningkatan respirasi seluler. Buah klimakterik dapat mempertahankan etilen yang dihasilkan dan menyerap etilen tambahan dari lingkungannya. Etilena adalah hidrokarbon yang bertindak sebagai hormon penuaan pada tanaman

Metode pematangan buatan
Dengan berkembangnya perdagangan buah, buah-buahan sekarang diekspor ke tanah yang jauh di seluruh dunia. Mempertahankan tingkat kematangan yang sempurna adalah tugas yang sulit, sehingga perusahaan-perusahaan memberikan solusi

Mengapa Buah-Buahan Bisa Matang?

Buah dipetik saat kurang matang dan matang di pasar tujuan sebelum dijual. Bahan kimia yang paling umum digunakan untuk pematangan buatan adalah Kalsium Karbida, senyawa organik putih keabu-abuan dengan bau seperti bawang putih. Ketika terkena uap air, ia menghasilkan gas asetilena (yang populer disebut gas karbid), yang merupakan analog dengan etilena. Ini mempercepat proses pematangan.

Bagaimana itu berbahaya
Asetilena hampir tidak seefektif pematangan sebagai etilena; selain itu, itu bukan hormon alami. Kalsium Karbida mengandung jejak arsenik dan fosfat hidrida, yang mengkhawatirkan beberapa konsumen.

Mengapa Buah-Buahan Bisa Matang?
Kalsium karbida (bubuk) digunakan dalam pematangan buah buatan dan berbahaya. Buah yang matang dengan Kalsium Karbida terlalu lunak dan rasanya lebih rendah.Mereka juga memiliki umur simpan yang lebih pendek. Buah yang matang secara buatan dapat mengembangkan warna permukaan yang seragam dan menarik, tetapi jaringan bagian dalam mungkin tidak matang secara merata. Ketika Kalsium Karbida digunakan pada buah yang secara signifikan kurang matang, sejumlah besar bahan kimia diperlukan untuk mematangkan buah. Ini menghasilkan buah menjadi lebih hambar, tidak sehat, dan mungkin beracun!

Demikian alasan Mengapa Buah-Buahan Bisa Matang?

Follow Us On :
Ranking
Lencana
Kongkow