0
55
0
Tumbuhan Karnivora Ini Memangsa Salamander untuk Makan Siangnya
5 months 'ago'

Tumbuhan Karnivora Ini Memangsa Salamander untuk Makan Siangnya

Dua salamander muda terperangkap di dalam kantung semar karnivora di rawa-rawa Kanada. (Patrick D. Moldowan/Algonquin Wildlife Research Station.)

 

 Di rawa-rawa Ontario, Kanada, tanaman tertentu telah mengembangkan diri untuk bisa memangsa amfibi. Tanaman itu adalah tumbuhan kantung semar semar utara (Sarracenia purpurea), sejenis tumbuhan karnivora yang terkenal karena kerap memangsa ratusan spesies serangga yang berbeda. Sekarang, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan 5 Juni di jurnal Ecology, para ilmuwan telah menemukan bahwa sekitar 1 dari 5 tanaman kantung semar di Taman Provinsi Algonquin Ontario juga telah membuat kebiasaan baru dengan menangkap, membunuh, dan mencerna salamander remaja juga.

Penelitian pertama yang menunjukkan bahwa tanaman kantung semar karnivora, juga dikenal sebagai kaus kaki kura-kura, menjadikan vertebrata sebagai bagian rutin dari makanan mereka.  "Penemuan gila ini dari karnivora tanaman yang sebelumnya tidak diketahui pada vertebrata terjadi di daerah yang relatif banyak dipelajari pada tanaman dan hewan yang relatif dipelajari," terang rekan penulis studi, Alex Smith, seorang profesor biologi asosiasi di Universitas Guelph, Ontario.  "Aku berharap dan membayangkan bahwa suatu hari pamflet interpretif masyarakat umum untuk rawa akan berkata, 'Tetap di trotoar dan awasi anak-anakmu - inilah tanaman yang memakan vertebrata!" terangnya lagi.

Tanaman buyung utara adalah salah satu dari sekitar 600 spesies tanaman karnivora di seluruh dunia. Para peneliti menemukan tanaman ini mampu melarutkan salamander mati hanya dalam 10 hari. (Foto: Patrick D. Moldowan/Algonquin Wildlife Research Station.) Dengan daun berbentuk piala, tanaman ini mengumpulkan air hujan untuk menarik dan menjebak berbagai serangga dan invertebrata. Setelah terperangkap di dalam kendi, serangga malang perlahan-lahan larut oleh campuran mikroorganisme di dalam air dan enzim pencernaan yang diproduksi oleh tanaman tersebut. Bugnya mati, dan penculik karnivora ini mendapat suplemen nutrisi gratis. Smith dan rekan-rekannya di Universitas Guelph dan Toronto pertama kali menemukan salamander - hidup dan mati - mengambang di dalam kendi ini selama beberapa sesi kerja lapangan di Taman Provinsi Algonquin pada 2017 dan 2018. "Saya munculkan beberapa tanaman kantung semar untuk ditunjukkan kepada siswa dan di satu pabrik menemukan salamander remaja," kata Smith.

Dalam empat survei terpisah, para peneliti mengambil sampel beberapa ratus tanaman kantung semar di bagian kecil lahan basah taman nasional. Mereka menyelidiki di akhir musim panas, ketika salamander muda cenderung bermetamorfosis, meninggalkan habitat awal mereka di danau untuk menjelajah ke lahan kering untuk pertama kalinya.  Para peneliti menemukan bahwa sekitar 20% dari tanaman yang disurvei mengandung setidaknya satu salamander, hidup atau mati, dan bahwa banyak ditemukan lebih dari satu salamander sekaligus. Setelah terperangkap dalam kantung, salamander selamat dari mana saja antara tiga dan 19 hari sebelum tempat itu mereka menjadi kuburan berair mereka. Beberapa salamander mati tenggelam. Yang lain mati kelaparan dan kemudian dimasak sampai mati di dalam air kantung yang asam dan panas (cairan di dalam kantung memiliki pH kurang dari 4, menjadikannya asam seperti jus jeruk). Setelah mati, salamander tampak membusuk dalam 10 hari atau kurang. Secara keseluruhan, frekuensi penangkapan yang tinggi ini menunjukkan bahwa salamander mungkin menjadi "sumber nutrisi yang cukup besar bagi tanaman buyung," catat para penulis. 

Di sisi lain, tanaman pelempar tampak mewakili ancaman eksistensial yang substansial bagi salamander muda, dengan sebanyak 5% dari populasi salamander remaja rawa menjadi mangsa tetangga mereka yang rimbun di tahun tertentu. Mengapa begitu banyak salamander muda berakhir sebagai makanan nabati? Ada kemungkinan bahwa amfibi yang tidak beralasan memperlakukan kantung semar sebagai semacam perlindungan berair dari ancaman yang dirasakan selama kunjungan pertama mereka keluar dari danau dan ke tanah, terang penulis laporan. Atau, mungkin mereka hanya tertarik pada banyak spesies serangga yang berduyun-duyun masuk ke kantung semar untuk mencicipi beberapa teguk nektar manis. Bagaimanapun, tanaman karnivora nampaknya jauh lebih karnivora daripada yang diperkirakan sebelumnya. Mereka ini lah monster sebenarnya. 

Follow Us On :
Lencana
Kongkow