0
12
0
Otak Hingga Darah, Ini 7 Fakta Seru tentang Tubuh Manusia
4 weeks 'ago'

Salah satu yang tetap bersama kita sejak lahir adalah tubuh kita. Sejak kecil, kita telah menghabiskan cukup banyak waktu untuk memberinya makan, merawatnya, dan menatapnya di cermin. Jadi, masuk akal untuk percaya bahwa kita mengenal tubuh kita dengan cukup baik. Tetapi apakah kita benar-benar mengetahui semua tentang tubuh kita?

Sebenarnya, tubuh manusia sangat kompleks sehingga tidak ada yang bisa mengklaim bahwa mereka tahu segalanya tentang tubuh mereka sendiri. Setiap hari para ilmuwan menemukan aspek-aspek baru dari tubuh manusia. Misalnya, tahukah kamu bahwa selain membantu pernapasan, paru-paru juga dapat menghasilkan darah?

1. Paru-paru dapat menghasilkan darah

Sejak pertama di kelas biologi, kita telah diberitahu oleh guru bahwa paru-paru hanya memiliki satu pekerjaan, yakni untuk memungkinkan oksigen masuk ke tubuh dan mengeluarkan karbon dioksida dari tubuh.

Pada 2017, para ilmuwan menemukan bahwa paru-paru melakukan satu fungsi lainnya. Paru-paru memainkan peran kunci dalam pembentukan darah dengan membantu produksi trombosit. Trombosit adalah komponen penting dari darah. Sebelum penemuan ini, diyakini bahwa trombosit diproduksi hanya di sumsum tulang.

Para ilmuwan memiliki firasat tentang fungsi sekunder paru-paru ketika banyak penelitian menunjukkan bahwa darah yang meninggalkan paru-paru memiliki lebih banyak trombosit daripada darah yang masuk ke paru-paru.

Untuk menyelidiki hal ini, tim peneliti yang dipimpin oleh Dr. Mark R. Looney dari University of California, San Francisco, menggunakan mikroskop intravital untuk mempelajari paru-paru tikus hidup. Mereka menemukan bahwa hampir setengah dari total pembentukan trombosit terjadi di paru-paru.

Studi ini juga mengungkapkan bahwa ketika sel-sel induk dari sumsum tulang habis, sel-sel induk darah paru-paru mampu melakukan perjalanan ke sumsum tulang untuk mengembalikan produksi darah.

2. Tidak ada dua orang yang memiliki anatomi otak yang sama

CPU pribadi kita, yaitu otak, serupa dengan sidik jari kita dalam satu hal: tidak ada dua yang sama, bahkan dalam kasus kembar. Ini adalah penemuan besar karena bahkan 30 tahun yang lalu diyakini bahwa otak manusia memiliki sedikit atau tidak ada karakteristik individu.

Keunikan otak ini telah ditemukan melalui penelitian oleh sekelompok peneliti yang dipimpin oleh Profesor Lutz Jäncke dari University of Zurich. Dalam studi ini, Jäncke dan tim penelitinya memeriksa otak sekitar 200 orang tua yang sehat selama tiga tahun. Menggunakan pemindaian MRI, para peneliti mempelajari fitur anatomi mereka. Mereka mampu mengidentifikasi kombinasi unik dari karakteristik anatomi spesifik untuk setiap otak.

Alasan di balik anatomi otak yang unik ini adalah kombinasi dari faktor genetik dan non-genetik. Setiap peristiwa bahkan yang dilakukan dalam waktu singkat meninggalkan jejak di otak. Karena setiap orang memiliki pengalaman masing-masing, mereka berinteraksi dengan susunan genetik otak sendiri dan selama bertahun-tahun setiap orang mengembangkan anatomi otak yang benar-benar unik.

3. Batang dan sel kerucut mata dapat membakar glukosa dan mengubah sisa makanan menjadi laktat

Sel batang dan kerucut adalah salah satu bagian terpenting mata manusia. Mereka sangat aktif dan karenanya membutuhkan banyak energi. Untuk waktu yang lama, para ilmuwan bertanya-tanya bagaimana kedua sel ini mendapatkan energi mereka. Misteri ini telah dipecahkan setelah satu dekade studi oleh ahli biokimia James Hurley dan rekan-rekannya di University of Washington di Seattle.

Retina mata kita membutuhkan glukosa. Glukosa ini dibawa ke retina oleh lapisan sel di bawah retina yang disebut epitel pigmen. Epitel pigmen ini membawa glukosa dari darah ke retina tetapi tidak menyimpannya untuk dirinya sendiri.

Penelitian oleh Hurley dan rekan-rekannya mengungkapkan bahwa sel batang dan kerucut retina membakar glukosa ini. Sisanya diubah menjadi bahan bakar yang disebut laktat yang kemudian diumpankan kembali ke epitel pigmen. Mitokondria dari epitel pigmen membakar laktat dan mendapat energi darinya.

Itu sebabnya epitel pigmen mengangkut glukosa langsung ke retina tanpa menyimpannya untuk dirinya sendiri. Jika epitel pigmen tidak mendapatkan laktat yang cukup, epitel pigmen dapat beralih ke pembakaran glukosa alih-alih mengirimkannya ke retina. Tanpa glukosa, sel-sel retina bisa mati.

4. Manusia dapat mencium dengan lidah mereka

Selama masa kecil, kita telah diajarkan bahwa manusia memiliki lima organ indera di antaranya adalah hidung untuk mencium dan lidah untuk mencicipi. Tetapi pengetahuan umum ini mungkin segera berubah ketika para ilmuwan dari Monell Centre menemukan bahwa lidah kita memiliki indera kedua selain rasa. Menurut temuan mereka, sel-sel rasa di lidah manusia mengandung reseptor penciuman. Reseptor penciuman adalah protein yang ada di hidung yang mendeteksi bau.

Menurut penelitian ini, interaksi komponen utama dari rasa dan bau dimulai pada lidah dan bukan di otak seperti yang diperkirakan sebelumnya. Rasa adalah langkah pertama yang membantu dalam mengevaluasi potensi toksisitas dan nilai gizi makanan, sementara bau memberikan informasi tentang kualitas rasa makanan.

Sebelum penelitian ini, diyakini bahwa kedua jenis informasi dikumpulkan di otak tempat mereka dievaluasi. Tetapi kehadiran reseptor penciuman di lidah menunjukkan bahwa rasa dan bau berinteraksi di lidah. Penelitian lebih lanjut sedang dilakukan untuk memahami bagaimana molekul bau memodifikasi respon sel-rasa dan mempengaruhi persepsi rasa manusia.

5. Ketika berteriak, otak agak mengecilkan pendengaran

Para ilmuwan telah menemukan bahwa saat berteriak ada sel-sel otak khusus yang menyelamatkan kita dari menjadi tuli. Saat kita mulai berteriak, sel-sel ini mengurangi kemampuan neuron pendengaran untuk mendeteksi suara yang masuk. Sinyal penghambat yang dikirim oleh sel-sel ini disebut pelepasan corollary. Saat kita berhenti berteriak, pelepasan corollary berhenti dan kemampuan pendengaran normal kita berlanjut.

Di dalam tubuh manusia, ada mekanisme kedua yang melindungi pendengaran kita. Tulang di bagian tengah telinga kita memiliki dua otot kecil yang melekat padanya. Ketika terkena suara keras, otot-otot ini berkontraksi membuat sistem pendengaran kita kurang responsif terhadap suara yang masuk. Ini disebut "refleks telinga tengah".

6. Tubuh manusia menjadi sekitar satu sentimeter lebih tinggi di pagi hari

Percaya atau tidak, kita sebenarnya lebih tinggi di pagi hari daripada di malam hari. Cobalah mengukur diri di pagi dan sore hari, dan kamu akan menemukan bahwa kamu satu sentimeter lebih tinggi di pagi hari.

Alasan di balik perubahan ini adalah gravitasi menekan tulang rawan di tulang belakang kita dan di bagian lain dari tubuh kita. Ketika kita tidur di malam hari, kita berbaring dalam posisi istirahat. Selama waktu itu, tulang belakang kita mengurangi tekanan udara. Jadi, ketika bangun, kita lebih tinggi daripada saat kita tidur.

Seiring perkembangan zaman, kita terlibat dalam berbagai kegiatan. Saat melakukan aktivitas, tulang rawan lutut dan tulang belakang kita secara bertahap mengompres dan gravitasi meratakan kartilago di antara tulang belakang. Hal ini juga mendorong air di antara cakram tulang belakang kita saat kita berdiri. Jadi, seiring berjalannya waktu, kita secara bertahap menjadi sedikit lebih pendek.

7. Ada otak kedua pada manusia yang terletak di saluran pencernaan dan disebut sistem saraf enterik

Saat akan melakukan wawancara untuk sebuah pekerjaan kebanyakan dari kita akan mengalami perasaan "kupu-kupu" di perut. Biasanya kita menganggapnya sebagai kasus saraf. Para ilmuwan telah menemukan bahwa itu memang kasus saraf, tetapi saraf ini bukan yang ada di otak.

Perasaan tentang kupu-kupu sebenarnya berasal dari ujung saraf yang berada di perut. Usus kita dipagari dengan jaringan neuron yang begitu luas sehingga sering disebut sebagai "otak kedua." Secara teknis dikenal sebagai "sistem saraf enterik," terbentuk dari selubung neuron. Neuron-neuron ini tertanam di dinding saluran pencernaan kita yang berukuran sekitar sembilan meter dari kerongkongan ke anus.

Otak kedua kita adalah jaringan besar neuron yang berisi sekitar 100 juta neuron yang lebih dari di sumsum tulang belakang atau sistem saraf perifer. Sistem saraf enterik mengontrol sistem pencernaan dan memonitor seluruh saluran pencernaan dari kerongkongan ke anus, serta bertindak secara independen tetapi secara konstan berhubungan dengan otak dan sistem saraf pusat kita. Bahkan 90 persen serotonin dalam tubuh kita diproduksi di sana, dan setengah dari dopamin yang diproduksi di tubuh kita terletak di sana.

Itulah beberapa fakta tentang tubuh manusia yang mungkin belum banyak orang yang tahu. Jadi, benarkah kamu mengenal tubuhmu dengan baik?

Follow Us On :
Ranking
Lencana
Kongkow