0
41
0
Apakah Anda Melakukan 7 Kesalahan Ini Saat Membuat Surat Lamaran Kerja?
3 months 'ago'

Anda melihat iklan lowongan kerja di koran atau internet yang sesuai dengan latar belakang pendidikan Anda. Lantas, Anda membuat surat lamaran untuk posisi tersebut dan mengirimkannya ke alamat perusahaan yang dituju.

Satu bulan berlalu. Dua bulan berlalu. Tiga bulan sampai enam bulan berlalu. Namun, tetap saja tidak ada panggilan dari perusahaan tersebut untuk Anda.

Kecewakah Anda? Kemungkinan besar, ya.

Daripada terkungkung dalam kekecewaan, sebaiknya Anda menganalisis penyebab surat lamaran Anda ditolak. Bisa jadi penyebabnya adalah tujuh kesalahan di bawah ini. 

1. Tidak mengenali kebutuhan perusahaan

Dalam membuat surat lamaran kerja, Anda tidak tahu hal-hal apa saja dan orang seperti apa yang diinginkan oleh perusahaan yang Anda lamar.

Padahal, bila Anda cermat, kebutuhan perusahaan tersebut tertera di iklan lowongan pekerjaan mereka.

2. Tidak menunjukkan kompetensi Anda

Anda mungkin saja orang yang terampil dan berpengalaman untuk posisi yang diiklankan itu. Sayangnya, Anda tidak menunjukkan kompetensi Anda tersebut di surat lamaran yang Anda buat.

Dengan kata lain, Anda tidak bisa “menjual” diri sehingga perusahaan tidak tertarik “membeli” keterampilan dan pengalaman Anda tersebut.

3. Menggunakan bahasa yang informal

Anda menggunakan bahasa yang informal (misal bahasa gaul atau daerah) dalam membuat surat lamaran kerja.

Selain tidak profesional, bahasa informal seperti itu menunjukkan bahwa Anda tidak lebih baik dari para pelamar lain.

4. Menggunakan tata bahasa yang salah

Anda menggunakan tata bahasa yang salah (baik bahasa Inggris maupun bahasa Indonesia) ketika membuat surat lamaran kerja.

Hal ini menunjukkan kepada perusahaan bahwa Anda tidak memiliki keterampilan bahasa yang baik dan benar.

5. Mengetiknya dengan tidak rapi

Anda tidak memperhatikan jenis dan ukuruan huruf, jarak spasi, batas (margin), dan jenis kertas sehingga surat lamaran yang Anda ketik tidak rapi.

Ketidakrapian ini membuat pihak personalia dengan cepat membuang surat lamaran kerja Anda karena mengasumsikan Anda orang yang tidak kompeten.

Untuk menghindari kesalahan ini, buatlah surat lamaran Anda dengan memperhatikan hal-hal berikut:

  • Jenis huruf standar dan formal, yaitu Times New Roman, Arial, atau Trebuchet MS berukuran 11 atau 12 ppt
  • Jarak spasi 1 atau 1,5
  • Jenis kertas A4
  • Batas (margin) atas, kanan, bawah, dan kiri standar, yaitu 1 inci (2,54 cm)

6. Bertele-tele

Surat lamaran yang Anda tulis mencatumkan berbagai informasi yang tidak penting dan tidak relevan sehingga panjangnya lebih dari satu halaman.

Surat lamaran kerja yang bertele-tele seperti itu tentunya tidak akan mengesankan pihak personalia.

7. Tidak memeriksa surat lamaran yang telah dibuat

Anda tidak memeriksa surat lamaran yang hendak dikirim sehingga banyak kesalahan ketik, tata bahasa tidak baik, alamat yang dituju salah, dan sebagainya.

Andaikan Anda sebagai staf personalia yang membaca surat lamaran kerja seperti itu, apa yang Anda yang Anda lakukan? Buang!

Penutup

Dengan mengetahui tujuh kesalahan yang saya paparkan di atas, besar kemungkinan surat lamaran kerja Anda berikutnya akan lebih baik.

Dengan demikian, peluang Anda dipanggil untuk tahap tes berikutnya semakin besar. 

Follow Us On :
Ranking
Lencana
Kongkow