999 +
0
20
0
Produksi 10 Tanaman Pangan Top Dunia Yang Terkena Perubahan Iklim
2 weeks 'ago'

Perubahan iklim telah mempengaruhi produksi 10 tanaman terbaik dunia

Perubahan iklim telah mempengaruhi produksi 10 tanaman terbaik dunia

Holtikultura, BANTENDAY.co.id – Perubahan iklim telah memengaruhi kehidupan di planet kita dalam beberapa menit dan banyak cara signifikan dan penelitian ilmiah masih memetakan ke mana pemanasan global akan membawa kita.

Perubahan iklim juga dipersalahkan karena memengaruhi pertumbuhan tanaman dan produksi pangan, yang oleh para ilmuwan diperingatkan dapat menyebabkan punahnya banyak tanaman tanaman penting.

Sebuah studi baru mengatakan bahwa perubahan iklim telah mempengaruhi produksi 10 tanaman terbaik dunia di wilayah tertentu.

Di antaranya adalah, beberapa tanaman biji-bijian utama dan paling banyak dikonsumsi seperti jagung, gandum, jelai dan bahkan beras!

Gandum dan jelai dikonsumsi hampir setiap hari di rumah-rumah di seluruh anak benua India dan nasi adalah makanan umum di sebagian besar hidangan Asia.

Tanaman tanaman lainnya, yang produksinya telah terpengaruh akibat pemanasan global dan perubahan iklim, termasuk kelapa sawit, lobak, sorgum, kedelai, tebu dan singkong.

Ini merupakan 10 tanaman tanaman top dunia yang menyediakan 83 persen dari semua kalori yang dihasilkan di lahan pertanian.

Studi ini diterbitkan dalam jurnal PLOS ONE dan dilakukan oleh para peneliti di Universitas Minnesota, Oxford dan Kopenhagen. Mereka mengamati bahwa perubahan iklim bertanggung jawab untuk menyebabkan variasi dalam hasil panen. Mereka mengatakan bahwa sementara hasil kelapa sawit menurun sebesar 13,4 persen, hasil kedelai meningkat 3,5 persen.

Ini berarti pengurangan rata-rata sekitar satu persen dari kalori makanan yang dapat dikonsumsi dari 10 tanaman teratas dunia ini. Studi ini juga memetakan dampak perubahan iklim pada tanaman di berbagai wilayah di dunia dan menemukan bahwa dampaknya sebagian besar negatif di negara-negara seperti Eropa, Afrika Selatan, dan Australia, sementara mereka positif di negara-negara Amerika Latin dan bercampur di Asia dan Utara. dan Amerika Tengah.

Tetapi yang mengejutkan adalah bahwa setengah dari semua negara yang tidak memiliki ketahanan pangan diamati mengalami penurunan produksi pangan.

Rekan penulis studi, Snigdhansu Chatterjee, University of Minnesota mengatakan, “Ini adalah sistem yang sangat kompleks, sehingga komponen pemodelan ilmu statistik dan data yang cermat sangat penting untuk memahami ketergantungan dan efek penurunan perubahan kecil atau besar.” (rr/ndtv.com)

Follow Us On :
Ranking
1
2
azzahra
115
3
4
5
Lencana
Kongkow