999 +
0
96
0
Pertanian Berkelanjutan: Untuk Keamanan Pangan atau Untuk Ketahanan Petani?
4 months 'ago'

 

Pertanian berkelanjutan merupakan konsep yang digunakan oleh lembaga pangan dunia-FAO (Food and Agriculture Organization), untuk menghubungkan antara masalah ketahanan pangan dengan wacana perubahan iklim. Pertanian berkelanjutan dipandang FAO sebagai upaya mitigasi penting yang dapat menurunkan emisi karbon.

Berdasarkan penelitian FAO, maka sektor pertanian sebagai salah satu sektor yang menyumbangkan emisi karena dapat meningkatkan temperatur udara antara 1 hingga 2 derajat celcius. Pengurangan emisi pun telah menjadi kesepakatan global, seperti disepakati dalam Konferensi Tingkat Tinggi Perubahan Iklim yang termaktub dalam Paris Agreement.

Untuk mengakomodir hal tersebut, perubahan sistem pertanian dan sistem pangan perlu memuat perubahan yang bersifat ekonomis dan teknis. Faktor perubahan teknis salah satunya, adalah mencakup ketersediaan benih yang tahan terhadap kekeringan maupun tahan banjir. Selain itu, pertanian modern menggunakan mesin dapat menjadi salah satu bentuk meningkatkan produktivitas pertanian.

Namun, secara teknis terdapat permasalahan yaitu: “Adakah varietas tanaman pangan yang resisten terhadap hama?” Faktanya, keberadaan hama mendorong penggunaan pestisida besar-besaran; bahkan zat aktif yang terkandung dalam pestisida cukup berbahaya bagi lingkungan hidup.

Wacana praktek pertanian berkelanjutan memang ideal, namun faktanya belum mampu memecahkan permasalahan terkait penyediaan varietas tahan hama dan mekanisme mengatasi hama dengan menggunakan pestisida.

Prinsip pengelolaan hama terpadu (Integrated Pest Management) pada kenyataannya semakin jauh dari ideal. Hal tersebut karena revolusi hijau telah mengubah prinsip petani untuk tidak lagi ‘peduli’ ekosistem karena lebih terfokus pada pengejaran produksi.

Selain itu, praktek pertanian berkelanjutan “seakan-akan” melupakan aktor yang seharusnya menjadi faktor pendukung utama, yaitu “petani yang berketahanan”. Argumen ini tentunya relevan jika diperhadapkan dengan konsep pertanian berkelanjutan untuk mengantisipasi perubahan iklim.

 

Perubahan iklim dianggap sebagai ancaman pertanian tanaman pangan. Di masa yang akan datang para peneliti menyebut faktor perubahan iklim akan berpengaruh besar terhadap produktivitas tanaman. Foto: Junaidi Hanafiah/Mongabay Indonesia

Kondisi Kerentanan Petani di Indonesia

Sebelum menuju pembahasan petani yang memiliki ketahanan. Maka, kerentanan terhadap petani perlu saya urai. Umumnya petani di Indonesia digolongkan petani skala kecil yang memiliki luas lahan sekitar 0,25 hektar hingga 1 hektar.

Selain kepemilikan lahan yang sempit, umumnya petani belum mendapatkan modal penyuluhan pertanian yang memadai terkait pertanian berkelanjutan. Dengan minimnya petani yang mengenyam pendidikan tinggi, mereka tidak memiliki kebiasaan untuk membaca atau membuat catatan pengamatan di petak lahannya.

Selain itu, fenomena perubahan alam yang berpengaruh terhadap cuaca hingga keberadaan hama yang dihadapi petani merupakan hal yang harus dihadapi petani. Di tengah kerentanan itu, tak heran petani mudah terperangkap untuk menggunakan pestisida kimia pabrik.

Penggunaan pestisida lalu menjadi solusi instan yang kerap ditawarkan oleh perusahaan pestisida yang menggandeng petugas penyuluhan.

Perusahaan pestisida seringkali menyusup dalam bentuk penyuluhan berkedok promosi. Selain itu, perusahaan pestisida seringkali memberikan hadiah kepada petani berupa perjalanan wisata gratis apabila membeli produk pestisida yang telah ditentukan oleh perusahaan pestisida.

Yang terkini, perusahaan pestisida menawarkan skema asuransi pertanian yang tidak lebih mengikat petani untuk membeli produk pestisida. Skema asuransi ditawarkan perusahaan pestisida yang jeli melihat bagaimana petani skala kecil kerapkali berhutang untuk memenuhi modal pertanian.

Satu hal yang pasti, penggunaan pestisida akan menambah biaya pengeluaran petani untuk mengelola per petak lahan yang diurusnya. Mengejar keuntungan ekonomis lahan (minimal “break even point”) dengan demikian akan menjadi target yang ingin dicapai petani.

Dengan demikian sektor pertanian akan dipacu untuk mengejar produktivitas. Akibatnya selain kondisi finansial pembiayaan yang rentan, kelestarian ekosistem lahan tidak lagi menjadi prioritas bagi petani.

Petani skala kecil akan lebih mempertimbangkan rasionalitas agar fokus panen melimpah. Untuk mencapai panen yang melimpah, petani ‘rela’ berhutang untuk membeli pestisida dan pupuk yang berharga mahal.

Prinsip pengelolaan hama terpadu lalu tidak lagi menjadi pilihan. Karena tuntutan korbanan biaya, petani lebih suka menggunakan pestisida sebagai penanggulangan hama lewat cara instan, tanpa mempertimbangkan dampak jangka panjang.

Hasil observasi dan wawancara mendalam yang penulis lakukna dengan petani di Pantura Jabar, menemukan bahwa petani telah mengetahui tentang praktik pertanian berkelanjutan.

Namun kendala struktural dan sosial membuat mereka belum menemukan jalan lain mengamankan tanaman padi mereka dari serangan hama, karena ketergantungan pada penggunaan pestisida.

Di sisi lain, dalam beberapa tahun terakhir pun mereka diperhadapkan dengan harga beli gabah yang rendah. Sehingga walaupun hasil melimpah, namun hal itu belum menutup hutang modal bertani untuk pembelian pestisida dan pupuk kimia.

 

Konsep keamanan pangan harus sejalan dengan ketahanan petani. Di sisi lain masih banyak petani kecil di Indonesia yang hidupnya dalam kerentanan. Foto: Junaidi Hanafiah/Mongabay Indonesia

Negara harus hadir

Menurut pendapat penulis, di sini diperlukan kehadiran negara. Petani lahan skala kecil teramat rentan dan tidak dapat keluar dari jeratan yang melilit mereka. Mereka pun bakal tidak mampu mencapai jargon yang disampaikan dalam konsep pertanian berkelanjutan.

Negara perlu turun tangan untuk memberikan penyuluhan kepada petani dan melepaskan ketergantungan petani terhadap pesitisida. Diperlukan penyuluhan terhadap bahan aktif yang ada di dalam pestisida, termasuk yang berpengaruh buruk pada ekosistem sawah. Hal penting adalah tidak membiarkan petani untuk menghadapi kerentanan tanpa ada pendampingan.

Di beberapa negara, pemerintah setempat telah melarang penggunaan zat aktif yang terkandung dalam insektisida seperti, neonicotinoids, carbofuran, abamectin maupun fipronil. Di sebagian tempat di Indonesia, insektisida tersebut masih mudah ditemui dan digunakan petani dalam menghalau hama.

Apabila konsep keamanan pangan begitu penting digaungkan dalam pertanian berkelanjutan, maka konsep ketahanan petani pun menjadi penting untuk mengangkat harkat hidup petani kecil.

Follow Us On :
Ranking
1
Arifah
365
2
3
4
5
Lencana
Kongkow