999 +
0
43
0
Pertanian organik di indonesia kemajuan dan perbedaan nya dengan sintesis
2 months 'ago'

 

 

Prinsip pertanian organik

Pertanian organik merupakan sistem pertanian yang bertujuan untuk tetap menjaga keselarasan (harmoni) dengan sistem alami, dengan memanfaatkan dan mengembangkan semaksimal mungkin proses-proses alami dalam pengelolaan usaha tani (Kasumbogo Untung, 1997). Pertanian organik menghindari penggunaan pupuk dan pestisida sintetik, ZPT dan perangsang lainnya yang mengandung bahan-bahan kimia buatan (Saragih. 2008). Dengan kata lain pertanian organik suatu sistem pertanian yang tidak menggunakan bahan kimia buatan; mewujudkan sikap dan perilaku hidup yang menghargai alam; dan berkeyakinan bahwa kehidupan adalah anugerah Tuhan yang harus dilestarikan (Joko Prayogo dkk., 1999).

Kegunaan budidaya organik pada dasarnya adalah untuk membatasi kemungkinan dampak negatif yang ditimbulkan oleh budidaya kimiawi atau yang seringkali disebut sebagai pertanian konvensional. Meskipun sistem pertanian organik dengan segala aspeknya jelas memberikan keuntungan banyak kepada pembangunan pertanian rakyat dan penjagaan lingkungan hidup, termasuk konservasi sumber daya lahan, namun penerapannya tidak mudah dan akan menghadapi banyak kendala. Faktor-faktor kebijakan umum dan sosio-politik sangat menentukan arah pengembangan sistem pertanian sebagai unsur pengembangan ekonomi (Sutanto, 2002). Sistem pertanian organik mengajak manusia kembali ke alam, sambil tetap meningkatkan produktivitas hasil tani melalui perbaikan kualitas tanah dengan tidak memakai atau mengurangi penggunaan bahan-bahan kimia. Pertanian organik menghargai kedaulatan dan otonomi petani berdasarkan nilai-nilai lokal.

Rosenow, et all (1996) menyatakan pertanian organik dalam versi lain, yaitu merupakan sistem pertanian yang mempromosikan aspek 8 lingkungan, sosial, ekonomi, dengan memproduksi pangan dan serat. Sistem ini memperhatikan kesuburan tanah sebagai dasar kapasitas produksi dan sifat alami tanaman, hewan, biofisik, landscap, sehingga mampu mengoptimalkan kualitas semua faktor-faktor yang saling terintegrasi atau tergantung tersebut. Pertanian organik menekankan praktek rotasi tanaman, daur ulang limbah-limbah organik secara alami tanpa input kimia. Tingkat persediaan optimal bahan-bahan organik tersebut dibutuhkan untuk mencapai siklus nutrisi unsur hara dalam tanah. Oleh karena itu, pertanian organik bisa dikatakan sebagai dasar produksi hasil pertanian, dasar untuk peternakan hewan, dasar untuk keseimbangan ekologi secara alami.

Tujuan pertanian organik

Alasan utama petani menyatakan keinginannya untuk bertani secara organik adalah keprihatinan mereka terhadap lingkungan dan tentang bekerja dengan bahan kimia pertanian dalam sistem pertanian konvensional. Ada juga masalah dengan jumlah energi yang digunakan dalam pertanian, karena banyak bahan kimia pertanian membutuhkan proses pembuatan energi intensif yang sangat bergantung pada bahan bakar fosil. Petani organik menemukan metode bertani mereka menguntungkan dan memberi penghargaan pribadi.

 

Peraniann organik di jawa

 

Keuntungan / kelebihan pertanian organik di indonesia

Pertanian organik merupakan sistem pertanian yang bersifat ramah lingkungan dan hanya menggunakan bahan-bahan alami tanpa menggunakan bahan-bahan kimia sintetis. Sehingga menghasilkan produk yang sehat, bergizi dan juga aman dikonsumsi berikut ini adalah benefit dari pertanian organik :

  • Meningkatkan hasil dalam jangka panjang melalui penggunaan input yang terjangkau sebagian besar didasarkan pada keanekaragaman hayati lokal
  • Meningkatkan mata pencaharian dan keamanan pangan
  • Membangun ketahanan terhadap perubahan iklim
  • Mengurangi risiko keuangan dengan mengganti input bahan kimia yang mahal dengan sumber daya terbarukan yang tersedia secara lokal
  • Mengintegrasikan praktik pertanian tradisional
  • Memungkinkan petani akses ke peluang pasar baru: baik di dalam maupun luar negeri
  • Memerangi penggurunan
  • Menyediakan ketahanan banyak sistem pertanian pada saat iklim ekstrem seperti kekeringan dan hujan lebat;
  • Meningkatkan kesehatan manusia dan memaksimalkan layanan lingkungan
  • Berkontribusi pada mitigasi perubahan iklim, karena mengurangi emisi gas rumah kaca dan menyerap karbon di dalam tanah.

pertanian organik di indonesia

Dengan keterjangkauan dan tool-kit berharga yang disediakan oleh pertanian organik, kebijakan pemerintah dapat mengambil manfaat secara signifikan dari integrasi praktik organik ke dalam pertanian, perubahan iklim, keamanan pangan, serta kebijakan pembangunan pedesaan dan rencana aksi mereka.

Metode pertanian organik

Fertilizer / pupuk

Karena pupuk sintetis tidak digunakan, membangun dan memelihara tanah yang subur, hidup melalui penambahan bahan organik adalah prioritas bagi petani organik. Bahan organik dapat diaplikasikan melalui aplikasi pupuk kandang, kompos, dan produk samping hewani, seperti tepung bulu atau tepung darah. Karena potensi untuk menyimpan patogen manusia, Standar Organik Nasional USDA mengamanatkan bahwa pupuk mentah harus diterapkan selambat-lambatnya 90 atau 120 hari sebelum panen, tergantung pada apakah bagian panen dari tanaman tersebut bersentuhan dengan tanah. Pupuk kompos yang telah diputar 5 kali dalam 15 hari dan mencapai suhu antara 55–77,2 ° C (131–171 ° F) tidak memiliki batasan waktu aplikasi. Kompos menambah bahan organik, menyediakan berbagai nutrisi untuk tanaman, dan menambahkan mikroba yang bermanfaat ke tanah. Mengingat bahwa nutrisi ini sebagian besar dalam bentuk tidak mineral yang tidak dapat diambil oleh tanaman, mikroba tanah diperlukan untuk memecah bahan organik dan mengubah nutrisi menjadi keadaan “mineralisasi” yang tersedia secara bioavailabilitas. Sebagai perbandingan, pupuk sintetis sudah dalam bentuk mineral dan dapat diambil oleh tanaman secara langsung.

 

Pengendalian hama ( pesticide matter)

Pestisida organik berasal dari sumber alami. Ini termasuk organisme hidup seperti bakteri Bacillus thuringiensis, yang digunakan untuk mengendalikan hama ulat bulu, atau turunan tanaman seperti piretrin (dari kepala bunga kering Chrysanthemum cinerariifolium) atau minyak neem (dari biji Azadirachta indica). Pestisida anorganik berbasis mineral seperti belerang dan tembaga juga diperbolehkan.

Selain pestisida, pengendalian hama organik mengintegrasikan kontrol biologis, budaya, dan genetik untuk meminimalkan kerusakan hama. Kontrol biologis memanfaatkan musuh alami hama, seperti serangga pemangsa (mis., Kepik) atau parasitoid (mis. Tawon tertentu) untuk menyerang hama serangga. Siklus hama dapat terganggu dengan kontrol budaya, yang rotasi tanamannya paling banyak digunakan. Akhirnya, pemuliaan tanaman tradisional telah menghasilkan banyak varietas tanaman yang tahan terhadap hama tertentu. Penggunaan varietas tersebut dan penanaman tanaman yang beragam secara genetik memberikan kontrol genetik terhadap hama dan banyak penyakit tanaman.

Follow Us On :
Ranking
1
2
3
Lencana
Kongkow