0
57
0
Hindari Kesalahan Ini dalam Membangun Audiens pada Bisnis Anda
3 months 'ago'

Untuk bisnis startup, mereka akan menghadapi beragam masalah bagaimana membangun audiens di antara target pelanggan untuk bisnis yang mereka jalankan. Berbagai upaya telah dilakukan untuk meningkatkan penjualan dan beberapa telah menerapkan teknik pemasaran yang mereka pelajari ke dalam bisnis mereka tetapi gagal.

Beberapa orang membuat situs web, blog, Facebook, dan banyak platform untuk menjual produk atau layanan mereka. Tidak terbatas pada bisnis online, bahkan bisnis offline juga mulai melakukan hal ini. Lalu mengapa audiens dan penjualan bisnis anda masih kurang berhasil? Mungkin ini kesalahan – kesalahan yang tanpa disadari telah Anda lakukan.

audiens bisnis

Bisnis Anda telah menempatkan konten hebat di dalam situs web bisnis dan telah memperoleh banyak lalu lintas organik melalui SEO. Itu bagus sekali. Tapi apakah Anda membiarkan pengunjung situs Anda masuk dan keluar begitu saja?

Anda harus memberi nilai tambah bagi pengunjung ini untuk membagikan informasi mereka seperti nama dan alamat email untuk digunakan di masa mendatang. Nilai tambah bisa dalam bentuk buletin, e-book, dan berbagi apa pun yang bermanfaat bagi mereka sehingga mereka memiliki alasan kuat untuk meninggalkan informasi mereka kepada Anda.

2) Bingung antara Kualitas atau Kuantitas Konten

Pentingnya sebuah bisnis adalah untuk memperbarui konten dari halaman web mereka agar selalu dilihat online atau aktif oleh pengunjung yang mengunjungi situs tersebut. Pengunjung akan memberi kesan bahwa bisnis Anda tidak profesional jika pos dan video kurang antusias dan tidak diperbarui secara berkala. Jelas itu mempengaruhi citra bisnis Anda.

Bahkan, untuk bisnis jangka panjang, kualitas dan kuantitas konten sama pentingnya. Tetapi untuk memulai bisnis baru, masalah yang selalu dihadapi terkait dengan sumber daya atau dana. Oleh karena itu kami sarankan Anda memilih kualitas konten. Prioritaskan kualitas konten sehingga berdampak tinggi pada bisnis.

Jangan biarkan kuantitas diabaikan. Jangan terlalu sedikit. Letakkan tabel pada berapa banyak posting untuk disajikan sebagai konten. Cobalah mendisiplinkan diri Anda untuk menyesuaikan dengan jadwal yang telah ditetapkan. Plugin seperti Kalender Editorial di web dapat membantu Anda mengatur tabel konten Anda dan membuatnya lebih mudah untuk mempublikasikannya dengan fungsi ‘jadwal’ di dalamnya.

3) Penyampaian Pesan Kurang Efektif

Produk atau layanan yang Anda tawarkan kepada pelanggan itu sudah bagus, tetapi bisakah itu tampak bermanfaat di mata mereka? Penting bagi Anda untuk mengetahui cara mengaitkan penggunaan produk atau layanan mereka dengan masalah mereka. Penyampaian pesan harus akurat kepada pelanggan target.

Banyak bisnis menghasilkan produk dan layanan yang baik tetapi tidak menerima tanggapan yang baik dari pelanggan. Apakah kita mendengarnya? Kuncinya adalah mereka tidak sadar atau khawatir tentang pentingnya dan kekuatan penyampaian pesan yang efektif. Lihat bagaimana kemampuan konten berbicara dengan target pelanggan atas nama bisnis Anda.

Jangan biarkan pemirsa situs Anda merasa bingung dan bosan dengan konten yang Anda tampilkan di situs web Anda. Mereka seharusnya tidak menghabiskan waktu dengan teks pengantar dan harus lebih fokus untuk memahami bisnis yang sedang Anda kerjakan. Mari kita singkat, ringkas dan mudah dimengerti. Ingat! Anda benar-benar telah mencuri waktu mereka. Kemudian gunakan waktu itu dengan bijaksana.

4) Konten Berkualitas tapi Marketing Kurang

Wow! Menariknya blog Anda. Keindahan situs web Anda. Konten bagus dibagikan. Tapi siapa yang hirau jika tidak ada yang ingin melihat? Karena itulah pemasaran itu penting. Sebagian besar wirausahawan baru terlalu fokus untuk menghasilkan produk atau layanan yang tepat dan melupakan pemasaran, karena ini juga merupakan hal yang harus dilakukan.

Sebagian besar wirausahawan baru ingin melakukan semuanya sendiri. Mereka adalah orang-orang yang membuat produk, mereka yang melayani pelanggan, mereka yang ‘mempromosikan’ bisnis mereka sendiri. Itu dia CEO (Chief Everything Officer). Ketika terlalu banyak hal dilakukan sendiri maka hasilnya akan mempengaruhi produktivitas tugas itu.

Investasikan pada beberapa dana untuk mendapatkan pemasar yang berpengalaman sehingga mereka dapat fokus untuk membantu pemasaran bisnis Anda. Mereka tahu bagaimana membuat bisnis Anda baik di mata pelanggan yang disasar. Pada tahap awal, yang lebih penting dalam bisnis ini adalah perhatian audiens.

Follow Us On :
Ranking
1
Lencana
Kongkow